Arkadia. Diberdayakan oleh Blogger.

Atheis Paling Sederhana

Beberapa waktu lalu, keluarga kecil kami ‘ambruk’ sampai keuangan benar-benar habis. Saking habis nya, Jiwo makan nasi cuma sama kecap. Pada puncaknya, sambil menangis, saya marah sama Tuhan. Kenapa Dia yang Maha Kaya tega membiarkan anak saya makan cuma sama kecap?

**
Ambruk ini bukan tanpa alasan. Tepat saat pindah rumah, kami kena masalah yang betul-betul di luar perkiraan. Uang harus kami keluarkan sampai angka jutaan rupiah dan kami gak bisa apa-apa selain berusaha ikhlas. Ikhlas melihat rupiah terakhir kami melayang begitu saja tanpa tau kapan dan bagaimana kami bisa mendapat gantinya.


Satu malam, saya memeluk suami demi menghalau rasa lapar. Tinggal pelukan yang kami punya. Saya tanya, besok kita mau makan apa? Satu rupiahpun sudah gak ada.

Suami saya malah senyum. Dia ingat Sujiwo Tedjo, seniman nyeleneh itu pernah bilang “Bertanya besok makan apa adalah bentuk penghinaan pada Tuhan". Lupa kalimat pastinya, intinya begitu. Trus suami saya nyemprot, kan kamu yang selalu bilang Gusti Maha Kaya. Udah gak punya Gusti sampe takut gak bisa makan gitu?

Atheis paling sederhana.

Saya diem. Besoknya sambil menatap magic jar, saya nangis. Saya malu banget sama Tuhan. Biarpun gak ada lauknya, biarpun cuma sama kecap, tapi itu magic jar belum pernah kosong. Selalu ada isinya. Saya malu banget karena nyatanya, saya dan keluarga masih makan. Tuhan gak pernah satu haripun lupa mengisi tempat nasi kami, gak pernah satu haripun membiarkan kami kelaparan sampai sakit. Abis nangis saya ngakak, ngapain nangis depan magic jar, mak?

Sorenya, saya bersihin rumah. Inspeksi recehan. Saya kumpulin duit logam yang suka dimainin Jiwo, kembalian-kembalian receh yang suka nyebar di setiap sudut rumah. Saya kumpulin, trus saya ke warung bawa seplastik duit logaman. Dapet setengah batang tempe, 4 butir telur, dan beberapa biji bawang putih.

Tempenya saya bikin sambel bejek, modal cabe boleh metik depan rumah dan bawang putih yang beberapa biji itu. Berasnya boleh ngutang di warung eyang emak (kapan-kapan saya akan cerita tentang beliau, nenek keren, dunia harus kenal!). Jiwo saya dadarkan telur.

Makan malam bertiga. Saya dan suami nasinya dibanyakin biar kenyang, tempenya diirit-irit karena cuma jadi seuprit. Itu sambel tempe paling nikmat dalam hidup saya. Kami makan sambil ketawa-ketawa, ngetawain hidup, sambil merasakan masakan yang penuh rasa bahagia. Makan malam paling mewah, apalagi liat di piringnya Jiwo selain nasi dan kecap, ada telur dadarnya. Alhamdulillah.

**

Setelah hari itu, saya berhenti marah sama Tuhan. Saya terima dengan senang hati anak saya cuma makan sama kecap, gak apa-apa, yang penting masih makan. Toh cuma sampai awal bulan, setelah gajian, kami bisa makan apapun lagi. Bisa beli tempe satu batang penuh, gak perlu separo. Bisa beli bawang putih satu ons, gak lagi beberapa biji. Di atas itu semua, keluarga kami masih utuh dan bahagia apapun makannya. Gak pernah satu kalipun Jiwo protes kenapa di piringnya hanya kecap lagi kecap lagi, dia masih ceria, itu lebih dari cukup.

Kami menjalani hari-hari dengan separuh tawa separuh ngenes, bahagia walau muka harus malu sana sini karena pinjem uang kemana-mana. Mabok ikan cue 2500 dapet 3 ekor, karena setiap hari menunya itu lagi itu lagi. Dengan minyak goreng yang sampai hitam karena itulah minyak terakhir yang kami punya. 

Tapi kami hepi, kami jadi lebih banyak bersyukur untuk hal-hal kecil. Cabe depan rumah tumbuh 2 biji aja, kami syukuri banget. Bisa makan pedes lagi, yes. Nemu bawang sebutir di kulkas, rasanya kayak nemu martabak keju susu toblerone. Duit 2ribu perak di kantong celana, kami kumpulkan demi ikan cue yang setiap hari itu. Dan yang jelas, saya jadi gak pernah lagi nanya “Besok makan apa?”. Saya tidak pernah lagi khawatir soal rejeki. Karena saya masih percaya Gusti, dan Gusti saya Maha Kaya. Dia yang belum pernah meninggalkan kami satu haripun.

Sekarang semuanya membaik, Jiwo sudah bisa makan sayur, makan ayam, bahkan foya-foya di warung makan. Tuhan menemani kami melewatinya. Hidup kami sudah berjalan seperti sedia kala. Lebaran qurban kemarin, kami dapat daging sapi satu toples dari ibu. Kami girang banget, seminggu penuh makan daging terus sampai sakit gigi, gak sedikitpun daging itu tersisa. Rasanya terharu masih bisa makan daging, teringat hari-hari dimana jangankan daging, baunya saja kami jauh sekali. Sekarang kami makan kecap, pakai daging. Semur yang sangat sangat sangat nikmat, alhamdulillah.

155 komentar

  1. Alhamdulillah ya Jiwo, semoga tidak pernah lupa bersyukur melalui cara2 yg kauyakini dan kaupilih sebagai keyakinanmu.

    BalasHapus
  2. jadi ingat pas kena mlarat temporer ini. nemu duit 50 ribu di selepan buku dah rasanya kayak nemu ladang minyak. hahahhahaha

    BalasHapus
  3. Indah nya mensyukuri hidup ya, Pung. Apapun yang ada dinikmati,

    Mana nenek keren nya...nungguin ach...

    BalasHapus
  4. Kami juga pernah mengalami titik itu, Mba Pungky...

    BalasHapus
  5. Beb, kok aku trenyuh bacanya. Klo cuma beras sama lauk, bisa koling2 model heits ibukota kok. Nomer masih sama sampai dikuasai sama istri solehah. Asal bukan buat beli bedak sama eyeliner aja sih wkwkwkwk :D

    BalasHapus
  6. Saya juga pernah, ngumpulin receh receh buat beli telur n kecap. Sering kejadian, besok beli susu pake uang apa? Pasti ada jalan, Selalu bersyukur saja, Tuhan pasti beri terbaik.

    BalasHapus
  7. Jika sudah pernah "ambruk" ...
    insyaALLAH ... kita jadi lebih ahli bersyukur

    sehat !

    ngSalam saya Pung

    BalasHapus
  8. Alhamdulillah yah mbak
    Nikmat sekali pernikahan yang dijalani berdua dengan saling menguatkan satu sama lainnya.

    BalasHapus
  9. Alhamdulillah...nungguin cerita nenek kerennya^^

    BalasHapus
  10. Usahakanlah..dengan rasa syukur..Allah akan cukupi ya mba..

    BalasHapus
  11. Bahagia paling sederhana adalah dengan mensyukuri apa yang ada. Aku pernah mengalaminya, dan bersyukur bisa melewatinya

    BalasHapus
  12. Terima kasih untuk berbagi cerita yang mengingatkan saya untuk bersyukur, mba. Juga tentang real-nya berumah-tangga. :)

    Jiwo, nama yg buat saya kayak sosok lelaki cadas. Dan ternyata memang anak lelaki yg cadas ya, nggak rewelan.

    BalasHapus
  13. mak ikan cue nya diapain. mau ding resepnya.nanya serius

    BalasHapus
  14. Sambal tempe juga menu favorit saat nggak doyan makan buatku mamak pungky. Setuju, Tuhan Maha Baik dan selalu pny cara utk memberikan rejeki buat hambaNya.

    BalasHapus
  15. Kadang sesuatu terasa nikmat saat hal tsb lagi ga ada. Sehat sehat selalu Jiwo dan keluarga, kalau kita bahagia apapun jadi enak kan ya mbak Pungky

    BalasHapus
  16. Saya jadi berpikir. Itu maksudnya Tuhan menciptakan kesulitan, kemiskinan, kesedihan, kesakitan, dll. Agar kita tahu nikmatnya kemudahan, kekayaan, kebahagiaan,kesehatan, dll. Hidup ini memang harus dinikmati saja dengan penuh semangat dan optimistis...

    BalasHapus
  17. Betul mbak.. Takut nggak bs makan sama dgn 'atheis kecil' setuju!

    BalasHapus
  18. Semangat terus ya Jiwo dan family, sehat-sehat, lancar rezekinya!

    BalasHapus
  19. Terima kasih untuk postingannya pungky. aku tersentuh sekali. karena akupun sering mengalaminya

    BalasHapus
  20. Mba, saya sedang di phase yang sama, entah kenapa sehabis baca tulisan mba rasanya beban itu sedikit hilang, rasanya punya teman, tidak sendiri dan semakin yakin Allah selalu ada buat saya, terima kasih ya mba :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bersedekah pada saat susah, akan mendapat ganjaran yg jauh lebih baik pada saat hidup berkecukupan..... salam sedekah

      Hapus
  21. Self reminder. Makasih sudah mengingatkan untuk selalu bersyukur. Allah maha kaya

    BalasHapus
  22. Mbak, berkesan sekali artikel ini. Terimakasih telah berkenan berbagi ya Mbak :)

    BalasHapus
  23. Hidup itu kadang diatas kadang dibawah... klo datar ato flat mulus mulus aja mah bukan itu namanya hidup. Hidup itu ya susah ya seneng ya ra nduwe duwet ya sugeh duit. Nah pas wes sugeh bondo ojo lali di pateni wektune ben iso sugeh terus...hahahahha

    BalasHapus
  24. Be grateful Always. Trims sudah mengingatkan Mba.

    BalasHapus
  25. Mak Pung makasiiih untuk tulisan keren ini.. Lagi bener-bener butuh bersyukur dalam kondisi yang sebener-benernya. Ngga cuma di bibir saja. Makasiiih Mak udah diingatkan. :)

    BalasHapus
  26. Nikmat makin terasa saat kita bersyukur ya mba

    BalasHapus
  27. Konsepnya sederhana tapi mak nyelekit. atheis paling sederhana. Keren Mbak Pungky! Makasih ya :)

    BalasHapus
  28. Intinya harus tetap bersyukur ya, karena ada saatnya kadang diatas kadang dibawah

    Budy | Travelling Addict
    Blogger abal-abal
    www.travellingaddict.com

    BalasHapus
  29. Sungguh nikmat sudah dikasih kesulitan, karena setelah itu kita akan sangat sangat sangat bersyukur apapun keadaannya.

    BalasHapus
  30. Setiap rumahtangga paati ngalamin "ambruk" deh kayaknya, cuman bentuknya aja yg mgkn berbeda-beda,termasuk juga rumahtanggaku,,makasih tulisannya, pengalaman "ambruk" yg dikemas indah dlm bentuk tulisan.

    BalasHapus
  31. Alhamdulilah... syukur itu datang terkadang diwaktu yang pelik..

    BalasHapus
  32. Baca tulisan mba pungky di akhir bulan gini jd semangat lagi.. jgn smpe jd atheis lah yaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  33. Beruntunglah punya suami yang super meski tak harus motivator, eh. Saya tak banyak komentar, sebab pernah pula merasakan perihnya lapar sampai harus menjual perabotan, hehe. Jiwo akan jadi anak kuat, seperti juga Rumi dan Bumi anakku (numpang promo). Itulah sebabnya kami tertarik ikutan Bernas alias Berbagi Nasi dua pekan sekali di Bogor. Memindahkan sebungkus nasi rasanya hepi luar biasa sebab pernah dilanda kelaparan tanpa jaminan.

    Segini mah belum ada apa-apanya ya Mak saat kita sekarang udah bisa makan dengan jaminan setiap hari bahkan bisa pilih menu suka-suka. Kondisi miris seperti akan memperkuat kasih sayang suami-istri.

    Aku gembira juga Mak kemarin masih bisa makan daging semur yang lezat. Dikirim dari teman karena kami enggak masak daging. Itu dagingnya kok dimasukin toples ya? Baru dengar #radaOOT

    Udah ah, tadi janji mau komentar dikit aja haha. Salam saya untuk Jiwo!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toples itu lho.. tupperware. Yang biar gak bau kalo di kulkas. Bahasaku ngawur amat yak. Wkwkwkwkwk

      Hapus
  34. Terima kasih postingannya mbak Pungky, ngingetin diri jg utk selalu bersyukur alhamdulillah :)

    BalasHapus
  35. Remider buat aku nih mba Pung. Makin selalu bersyukur. terima kasih

    BalasHapus
  36. Aku pernah, megang uang tggl 2ribu,makan pake ubi, trus lauk nasi cuman pake gorengan.
    Tapi semua itu ngajarin kalau sbg manusia memang ga boleh bergantung pd apapun selain Alloh, bener2 ujian penghambaan kita padaNya..

    *tumben serius begini*

    BalasHapus
  37. Terharu bacanya tapi saya pun pernah mengalami kok ngumpulin recehan untuk makan

    BalasHapus
  38. Terharu bacanya mbak. Dan bener - bener jadi pengingat diri untuk gak lupa bersyukur serta berhenti mengeluh :)

    BalasHapus
  39. Haduh, jadi teringat pengalaman sendiri. Pernah aku gak punya gas, gak ada air minum, gak ada air mateng, aku sampe minum air kran seharian. Mana lagi hamil pula. Waswas banget si bayi kenapa2. Tapi Bismillah aja. Fyuh... apa pun kesulitan kita, yang penting hepi dan percaya Tuhan. Rezeki pasti ada. Toh ngutang juga adalah bentuk rezeki yang lain. Cemunguuuuth! :))))

    BalasHapus
  40. Jadi inget dulu nggak bisa beli susu si sulung, trus obrak-abrik amplop2 dari nikahan yg isinya sudah dikeluarkan setahun lalu. Yakin banget semua sudah dikeluarkan. Mengharap ada uang tertinggal dalam amplop itu rasanya hal yang sangat konyol, tapi kami tetap lakukan juga, berharap sambil berdoa. Eeh nemu 2 amplop berisi 50 ribu dan 25 ribu. Seperti nemu harta karun rasanya. Pelukan berdua suami sambil nangis, kejadian itu nggak akan pernah aku lupa. Thanks sudah diingatkan lagi, untuk bersyukur dalam segala keadaan. Semoga selalu sehat sekeluarga ya Pung, karena itu yg terpenting. Soal rezeki, Tuhan akan mencukupkan setiap harinya. Ditunggu cerita nenek kerennya :)

    BalasHapus
  41. Teringat dulu saya juga sering makan nasi cuma pake kecap, mak. Walau begitu, ingatnya manis2 aja walaupun mungkin org mikirnya ngenes bngt. Alhamdulillah masih dikasih rejeki sm Allah.

    Makasih ya, tulisannya inspiratiiiiif banget. Saya share yaaa *peluk dr jauh

    BalasHapus
  42. Cium jiwo, peluk pungky, dan tepuk pundak aa eeeaaaa
    Salut buat keluarga kecilmu Pung

    BalasHapus
  43. Jiwo suka kecap yang dikasih daging ga?

    BalasHapus
  44. Jadi terharu membaca postingan ini.. dari ini saya bisa sadar bahwa selalu ada hal kecil yg bisa disyukuri ketika dlm himpitan..

    BalasHapus
  45. Aku pernah ngalamin juga, makkk. Hehehe. Tuhan ngga pernah ninggalin kita, kadang kita yang udah buruk sangka duluan, ngeluh dan kita yang malah ngejauh.

    Alhamdulillah semua bisa dilewati. :)

    Semangettt! :*

    BalasHapus
  46. Hidup gak selamanya susah, gak selamanya senang juga. Itu kenapa selalu ada sabar & syukur :)

    BalasHapus
  47. Pungkyyyy.... makasi ya udh ngingetin u slalu bsyukur. Allah memang maha baik ya. Anw anak kecil emang gampang disenengin. Rafa makan nasj sm kering tempe jg giranggg

    BalasHapus
  48. Hidup bukan untuk mempersoalkan takdir, tapi lebih menyadari ada yg tidak bisa dipaksakan atas kehendak-Nya. Yakinlah Mak skenario Tuhan lebih indah.
    Sehat selalu buat Jiwo dan kluarga Mak Pungky.
    Salam dari Malang.

    BalasHapus
  49. Terima kasih sudah menguatkan ya mak,..aku sedang difase ini. Insya Allah bisa melewati dan tetap selalu bersyukur...

    BalasHapus
  50. Itulah arti syukur yang sesungguhnya ya pung..

    BalasHapus
  51. Terimakasih atas cerita yg penuh inspirasi,terkadang tuhan menunjukan rada sayangnya denagn cara yg berbeda ya mba

    BalasHapus
  52. Kesusahan hidup akan membuat kita menjadi lebih cerdik dan kuat. Tetap semangat ya... apapun skenarioNya๐Ÿ˜Š

    BalasHapus
  53. Terharu banget bacanya. Dan saya salut dengan perjuangan Mbak Pungky dan keluarga. Selama kita tidak menyerah, pasti selalu ada jalan =)

    BalasHapus
  54. Thanks udah diingetin lewat tulisan ini. Iya yak, terkadang kalimat sederhana, besok makan sama apa? Berarti sudah meragukan Tuhan yak...

    BalasHapus
  55. Aku juga pernah belanja pakai hasil gali harta karun recehan ��

    BalasHapus
  56. Yah itulah kehidupan mbak e, saya pertama memutuskan keluar kerja juga mengalami, setahun banting tulang, makan sedino sekali aja dah syukur. Kontrarakan yang sebulan cuma 400rb aja nunggak2. Tapi ya disaat-seperti itu saya selalu kelingan wejangane almarhuman ibu dulu "gusti allah ora pernah sare" Alhamdulillah sekarang wes iso mangan sedino penh telu, bahkan lebih he he. Tapi dari kejadian-kejadian itu kita bisa sangat menghagai rejeki dari-Nya sekecil apapun itu. Sukses selalu, salam buat Jiwo ya.

    BalasHapus
  57. Reminder buat aku yang sering buang-buang makanan. Buang nasi hampir tiap hari karena basi lupa ngangetin. Bukan karena banyak makanan namun terlebih karena lalai akan rejeki yang tersedia.

    BalasHapus
  58. Trnyata banyak pasangan suami istri pengalamai hal serupa termasuk saya dan pak suami, pernah ambruk bukan hanya nol rupiah tp minus krn usaha yg kita bangun bangkrut....suka dukanya berumah tangga tapi dgn gitu jd makin saling sayang dan pengertian

    BalasHapus
  59. Kok aku nangis ya baca ini
    Kayak ditampar rasanya
    Malu ih klo masih suka ngeluh

    BalasHapus
  60. Mba judulnya nyentil banget.. Makasih. Baca ini jadi malu sendiri. Jd pengingatku juga Mba.. Krn aku lg merasakan kondisi hampir ambruk itu. But this too shall pass. Badai pasti berlalu. Harus kuat tho Mba hehe.

    BalasHapus
  61. Terima kasih sudah sharing <3<3<3

    BalasHapus
  62. Bener ya, hal kecil kayak gitu sama aja Atheis sederhana. Subhanallah Pung, tulisan ini bikin bukan cuma dirimu, tapi banyak orang belajar bersyukur lagi :)

    BalasHapus
  63. Terharu baca postingan ini Mba, ternyata semua tentang rasa syukur yang kita miliki ya. Allah sangat tau bagaimana memungut cinta dan menumbuhkan syukur hambaNya, Masyaallah.

    BalasHapus
  64. Duh, bacanya sambil malu sendiri saya. Masi suka menyalahkan Tuhan utk beberapa hal :(

    BalasHapus
  65. Tuhan setingkali ditemukan pada detik terakhir harapan

    BalasHapus
  66. Aku suka banget tulisan mbaaaaa!!!!

    makasih udah mengingatkan, bahwa bersyukur itu nggak cuma ketika hal mewah datang ke kita, tetapi bahkan hanya dengan makan nasi aja seharusnya kt udah bersyukur :(

    *malu sering ngeluh*

    BalasHapus
  67. Aku suka banget tulisan mbaaaaa!!!!

    makasih udah mengingatkan, bahwa bersyukur itu nggak cuma ketika hal mewah datang ke kita, tetapi bahkan hanya dengan makan nasi aja seharusnya kt udah bersyukur :(

    *malu sering ngeluh*

    BalasHapus
  68. Mbak pungky bagus bgt tulisannya. Aku baru sekali mampir kesini, jd ngefans :D

    BalasHapus
  69. Tulisannya bikin mata langsung berkaca2,tersentuh sekaligus malu karena kadang kurang bersyukur.
    Salam kenal Mba Pungky

    BalasHapus
  70. Mbak..salam kenal,suka banget ama tulisannya krn mengalami miskin temporer begini sampai nunggu gajian berikutnya..selalu bersyukur apapun kondisinya..setuju mbak,agar tidak jadi pengikut atheis sederhana hehehe

    BalasHapus
  71. Mbak..salam kenal,suka banget ama tulisannya krn mengalami miskin temporer begini sampai nunggu gajian berikutnya..selalu bersyukur apapun kondisinya..setuju mbak,agar tidak jadi pengikut atheis sederhana hehehe

    BalasHapus
  72. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  73. Tulisannya bagusss, so real, pernah ngerasain banget & benar astagfirullah banget kadang lupa bersyukur saat susah temporer, padahal sebenarnya ga pernah benar-benar susah banget sampe ga makan, selalu ada rejeki tak terduga, semoga selalu bersyukur saat susah apalagi happy, thanks sharingnya Mba & salam kenal :)

    BalasHapus
  74. Makasi mba pungky sudah mengingatkan untuk selalu bersyukur. Kondisi "ambruk" di tiap rumah tangga pasti ada ya, peluk sayang untuk Jiwo

    BalasHapus
  75. Paasssss banget, hari ini menu maksi "cuma" nasi+kecap+kering tempe seplastik kecil setelah pagi makan mie goreng+telor...suami sampe minta maaf, kuyakinkan badai pasti berlalu...meski baca smsnya sambil berkaca2...
    Makasih mba atas tulisannya yg benar2 inspiratif ini, mungkin ini petunjuk dari Tuhan untuk keluarga kami yg lagi minus2nya...peluk sayang untuk Jiwo, semoga anakku kelak menjadi sekuat Jiwo...

    BalasHapus
  76. rasa syukur selalu membuat hidup lebih indah ya :D

    BalasHapus
  77. Baru mampir karena salah satu teman post di facebook. Artikelnya ngena banget! Semangat terus mbak :)

    BalasHapus
  78. terima kasih buat tulisannya, secara nggak langsung membakar spirit saya. hehehe

    BalasHapus
  79. terima kasih buat tulisannya, secara nggak langsung membakar spirit saya. hehehe

    BalasHapus
  80. Mrebes mili baca ini.
    Jadi ingat kembali bagaimana waktu memulai rumah tangga, situasi nyaris Rp. 0 sering kami alami. Dulu saya selalu meingatkan suami untuk tidak kuatir dan slalu bersyukur. Sekarang ketika finansial lbh stabil, saya malah lebih srg mngeluh dan banyak maunya. Baca tulisan ini saya jadi malu dan diingatkan untuk slalu percaya bahwa kita slalu akan dicukupkan.
    Terima kasih untuk tulisannya.

    BalasHapus
  81. Inspiratif, mengingatkan akan hal prinsip sebagai muslim yang kadang kami luputkan.. :)

    BalasHapus
  82. Jaman segini masih ada yg makan nasi kecap?
    Tidak..!! Bukan maksud merendahkan. Makan nasi kecap justru bentuk perendahan Tuhan yang lainnya. Dgn segala kemampuan yg di miliki.. dgn segala kekayaan semesta yg sudah di anugrahkanNya, kita masih makan nasi kecap? Bukan tentang syukur dan ikhlas sja, katakan demikian.. tapi kemana SUMBER DAYA MANUSIA yg telah di anugrahkanNya ??

    BalasHapus
  83. Jadi teringat awal2 perjuangan pernikahan kami dulu ketika sedang bangun rumah...harus memilih antara beli beras atau bayar tukang akhirnya kami makan mie instant sepiring berdua demi membayar pak tukang. Dan si sulung yg jadi saksi perjuangan kesulitan dulu. Alhamdulillah kenangan perih itu kini jd cerita indah buat keluarga kami.

    BalasHapus
  84. Been there done that; sampe rasanya ngenes bgt wkt itu, ga bisa beli pembalut (maaf), karena saat itu menimbang mengingat mending buat beli beras.. yaa setidaknya, masih bisa disumpel pake handuk ini hahahah.. yg penting tetap bisa makan.. skrg Alhamdulillah bisa beli semua yg dibutuhkan ☺

    BalasHapus
  85. Been there done that; sampe rasanya ngenes bgt wkt itu, ga bisa beli pembalut (maaf), karena saat itu menimbang mengingat mending buat beli beras.. yaa setidaknya, masih bisa disumpel pake handuk ini hahahah.. yg penting tetap bisa makan.. skrg Alhamdulillah bisa beli semua yg dibutuhkan ☺

    BalasHapus
  86. Bacaan bagus, terima kasih buat soft reminder nya, mba..

    BalasHapus
  87. Sebagai pengingat sebagai cara belajar menyikapi...
    Ijin share..

    BalasHapus
  88. Makasih udah diingetin. Sangat inspiratif. Izin share ya..

    BalasHapus
  89. dan Dia memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya. Dan barang siapa yang bertawakal kepada Allah, niscaya Allah akan mencukupkan keperluannya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan-Nya. Sungguh, Allah telah mengadakan ketentuan bagi setiap sesuatu. (QS: At-Talaq : ayat 3)

    BalasHapus
  90. Di tunggu cerita nenek yg keren itu yah.. hehe

    BalasHapus
  91. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  92. Emang rejeki yang kecil kadang nggak kita gubris karena udah banyak rejeki yang lebih besar nan melalaikan. Thanks ceritanya mbak, inspiratif banget

    BalasHapus
  93. wah, jiwo nggak sampai sakit kan itu mbak?

    BalasHapus
  94. cuma bisa "tepuk tangan"

    gagal berhasil tepuk tangan..



    "fabi ayyi aalaa-i rabbikumaa tukadzdzibaan"

    :)


    Instagram : @faldisoulja (:p promo

    BalasHapus
  95. Artikelnya menggugah kita semua untuk selalu bersyukur dalam kondisi apapun. Semua susah senang sesungguhnya levelny sama, maka berayukurlah yg mampu lulus dari kedua ujian tsb agar predikat kita swmakin indah dan mulia di hadapanNYA...Amin YRA

    BalasHapus
  96. Artikelnya menggugah kita semua untuk selalu bersyukur dalam kondisi apapun. Semua susah senang sesungguhnya levelny sama, maka berayukurlah yg mampu lulus dari kedua ujian tsb agar predikat kita swmakin indah dan mulia di hadapanNYA...Amin YRA

    BalasHapus
  97. berkaca2 waktu baca..keinget waktu lagi di bawah.. makanan hari2 cah kangkung.. ama telor yg dicampur tepung.. paling dikasih selingan tempe bacem..
    tapi walaupun gt..q bahagia.. karena semua itu q jalani bersama orang yg paling q sayang..tanpa merepotkan orangtua.. :-)

    ..love you, hubby.. :-*

    BalasHapus
  98. bisa jadi sebuah pelajaran, bahwa dengan bersyukur segalanya menjadi lebih nikmat

    BalasHapus
  99. Suka cerita pengalaman ini. Sungguh mengharukan. Terima kasih telah berbagi.

    BalasHapus
  100. Suka cerita pengalaman ini. Sungguh mengharukan. Terima kasih telah berbagi.

    BalasHapus
  101. Sukak tulisannya mbak... Alhamdulillah Gusti Allah sayang sama aku. Aku masih disuruh berjuang supaya jadi lebih kuat. Ada uang 20rb di kantong rasanya dah gagah bener... :-P

    BalasHapus
  102. Terima Kasih atas sharing pengalamannya..izin share yah mbak :)

    BalasHapus
  103. Sebenarnya skenario kehidupan dari Allah gak bakalan salah, hanya kita manusia adalah makhluk bandel yang kurang belajar dan manut pada petunjukNya, Allah sudah menghalalkan jual beli dan mengharamkan bunga dan riba ehh malah hidup kita sekarang tenggelam dalam "larangan"nya, hal-hal itulah yang membuat hidup kurang berkah dan merasa kesulitan menjalaninya,..
    Mari kita berjuang menyelesaikan visi misi kehidupan sesuai dengan tuntunanNya, bantu saudara kita yang kesusahan dan butuh pertolongan, sayangi sesama cintai alam semesta dan gapai ridloNya..
    Tetap SEMANGAT !

    BalasHapus
  104. Saya kira apa mas. Judulnya kontroversial.

    BalasHapus
  105. Iya banyak pasti yg mengalamai hal semacam ini tapi banyak dr mereka yg hanya bisa mengumpat keluh kesah ahirnya menyalahakan keadaan bahkan tak jarang menyalahkan Tuhannya itu mungkin yg penulis sampaikan buat pelajaran bagi kita utk selalu bersyukur dan jgn takut asal kita masih percaya pada Tuhannya

    BalasHapus
  106. Bersyukur adalah cara paling sederhana untuk terus bisa menikmati dan berbahagia :)

    BalasHapus
  107. Bersyukur dan bersyukur... Meskipun sana sini dijual dan Puji Tuhan masih bisa makan dan berangkat kerja :)

    BalasHapus
  108. Nggak tau ada yang ngeshare ini di facebook. Momen nya pas banget ketika saya lagi ngerasa kurang terus. Ngeluh terus. Berasa apa yang di kerjain nggak sesuai sama yang di dapet. Tapi setelah baca tulisan ini yang amat sederhana, hati saya tergugah. Berasa mahkluk paling nggak bersyukur didunia. Setengah nangis saya baca ini. Thanks mbaa :')

    BalasHapus
  109. Ada yang share ini di facebook, terus baca. Habis baca saya termenung seperti ditampar. I feel like I've been mocking God for not being thankful. Apa2 manja, susah dikit mngeluh sakit dikit mengeluh. Seharusnya kita tidak boleg seperti itu. Makasih ceritanya, terima kasih "tamparannya" :)

    BalasHapus
  110. Heheheh pernah ngalamin yg mirip2 ini tapi masih bujang dulu. Bukan kecap seh tapi sambel P3K (pertolongan pertama pada kelaparan): cabe 2 minyak goreng sesendok tambah bawang putih 1 siung. Dijamin maknyussss..... heheheh

    BalasHapus
  111. Rejeki yang paling besar adalah hidayah. Hidayah yang didapat oleh penulisnya. Kisah yang bikin mata saya berkaca-kaca.

    BalasHapus
  112. Hanya orang yg pandai bersyukur yg punya hak untuk bahagia

    BalasHapus
  113. Saya benar benar terharu dan meneteskan air mata

    BalasHapus
  114. Saya benar benar terharu dan meneteskan air mata

    BalasHapus
  115. Terimakasih sudah menuliskan ini. :) Saya bahagia membacanya. Jadilah kalian keluarga kecil yang selalu indah, selalu utuh.

    BalasHapus
  116. Wah aku kagum banget sama keluarga kecil ini, kalian memang keluarga yang bahagia sekali. Salut saya benar-benar hebat. Jujur mata saya berkaca-kaca.....Pengalaman ini pasti sangat menguatkan.

    BalasHapus
  117. Sekarang lagi giliran keluarga kami mba yang kaya gt, tapi aku dan suami malah ketawa2 aj ngadepinnya soalnya Tuhan suka becandain kami. Contoh ketika saya punya uang tinggal selembar tiba2 ada tetangga yg lebih susah lagi minta bantuan ya sudah dibagi 2 lah uang selembar itu.

    BalasHapus
  118. Aku tersentuh banget, tapi itulah hidup
    "Amanah Takkan Pernah Salah Pundak" kalo mengutip dari quote blog sebelah. Semoga kita dijadikan hamba2 nya yang sellau bersyukur agar terus bisa menikmati semua karunia Nya

    BalasHapus
  119. Artikelnya mengena sekali, sangat sesuai dengan kondisi sehari - hari. Saya juga keinget kemaren ngitung - ngitung nanti sampai kapan uang simpanan bisa bertahan sehabis saya resign, tapi begitu dilihat - lihat ada beberapa rezeki dari beberapa partner ngeblog yang ternyata sudah nyampe treshold buat minta bayarannya :)

    Tuhan Maha Kaya, Maha Perkasa. Sangat benar apa yang saya publish kemarin dari Surat 11 Ayat 6.

    BalasHapus
  120. I feel you. Cobaan yang kamu hadapin tidaklah lebih besar dari yang saya alami sampai sekarang mba. Musibah keluarga hingga ratusan juta dan sama pertanyaan yang timbul. Cuma saat bintang gelap masih ada apa pun yang dilakukan juga gak berhasil. Sampai sekarang juga saya masih berharap bintang terang segera datang.

    BalasHapus
  121. subhanallahhhh, menginspirasi sekali. Selalu bersyukur dan hidup lebih baik.

    BalasHapus
  122. Izin share ya
    biar semakin banyak yg belajar bersyukur...

    BalasHapus
  123. Izin share ya
    biar semakin banyak yg belajar bersyukur...

    BalasHapus
  124. alhamdulillah diberi kesempatan ambruk untuk banyak bersyukur sesudahnya.
    mengingatkan diri buat banyak bersyukur.
    yang penting jiwo sehat dan ceria ya pung...

    BalasHapus
  125. Speechless...
    Ini lbh dari sekali nya saya baca artikel ini
    Cm bru skrg komen
    Makasi ya mbaaaa

    BalasHapus
  126. Waaah masing2 manusia punya masalah2 sendiri ya? Bersyukurlah diberi masalah untuk mendekatkan diri padaNya dan menertawakan masalah itu. Hahahaha.. Jadi penasaran ama nenek warung itu mba. Buruan tulis dong.. *maksa

    BalasHapus
  127. Tulisane ini telaah membuka hatiku yang kini, seakan tidak lagi percaya DG Tuhan. Terima kasih dan bikin share.

    BalasHapus
  128. Uwow..diingatkan artikel ini lagi

    BalasHapus
  129. Saya jadi teringat, mba...pernah mengalami hal seperti mba juga.
    Lika-liku berumah tangga.

    In syaa allah ini yang membawa ke surgaNya nanti.
    Aamiin.

    BalasHapus
  130. Ingat masa kecil, pernah makan nasi plus garam dan kuahnya air putih hangat agar nasi catu yang keras bisa agak lunak.
    Dan juga cari kayu bakar ke hutan, serta MCK ke sungai nun jauh di sana.

    BalasHapus
  131. "Tuhanku Maha Besar, Tuhan Maha Kuasa, Raja Segala Raja."

    Terus percaya Tuhan tidak akan membiarkan kita terjatuh sampai tertelungkup. Dia akan selalu menangkap kita. Nasi kecap gpp, yang penting makan dan kenyang. Aku dulu pas kecil makan nasi kecap sama garam udah seneng banget hahaha

    BalasHapus
  132. Apapun keadaan kita, kita hrs selalu bersyukur ya. Walaupun itu sulit. Justru disitulah keimanan kita diuji ya.

    BalasHapus
  133. Aku sering mengalaminya, Mak. Semoga segera berlalu dan makin sukses, Aamiin

    BalasHapus
  134. selalu bersyukur dalam setiap kondisi, yes?

    BalasHapus
  135. Saya ngerasa malu baca postingan mbak..
    kayak dijedotin supaya sadar..

    BalasHapus
  136. artikelnya mengena sekali, sangat sesuai dengan kondisi sehari - hari. Saya juga keinget kemaren ngitung - ngitung nanti sampai kapan uang simpanan bisa bertahan sehabis saya resign, tapi begitu dilihat - lihat ada beberapa rezeki dari beberapa partner ngeblog yang ternyata sudah nyampe treshold buat minta bayarannya :)

    BalasHapus
  137. Sy pernah ngalamin yg lebih pahit saat kecil dulu... saat bapak sakit keras sementara beliau hanya seorang sopir taxi yg ga bisa makan jika ga jalan. Anda jauh lebih baik krn masih ada gaji tetap bulanan. Jadi jauh lebih bersyukur ketimbang yg pernah kami alami tahun 80an dulu

    BalasHapus
  138. Cerita yang sungguh menguatkan. Aku mau sharingkan ini ke temanku ah, siapa tau ini juga menguatkan dia.

    BalasHapus
  139. Terharu aku membaca ceritanya...Semangat juga untuk diriku sendiri...

    BalasHapus
  140. Blogger favorite! Keep inspiring mbak!

    Salam,
    Roza.

    BalasHapus
  141. Kaget baca judulnya, hehe. Menarik sih! xD

    Kemudian terus membaca perkata.....wah......tante ga sendiri, saya juga sering mengalaminya. Tapi ya itu, bangkit dan tempeleng muka sekeras mungkin biar sadar. Keep spirit I love youuuuuu~~~~~~~~

    BalasHapus
  142. Baru baca dan emang begitu banget perasaannya.

    Pas pegang uang jadi sadar banget artinya hemat dan hidup sederhana.

    :((

    BalasHapus
  143. I feei u mba :) aku sampe berkaca2 bacanya inget masa2 aku susah :( speechless

    BalasHapus
  144. Gagal fokus *naksir tembok rumahnya mbak pung #mintaditabokpake coklatbatangan buahahaha... Kereen mbak pung, memang kadang kita lupa bersyukur apalagi sama hal-hal kecil :D terima kasih sudah membantu mengingatkan saya, semoga saya tidak akan pernah lupa untuk bersuyukur pun untuk hal remeh yang kadang terlupa :D

    BalasHapus
  145. Masa sih aku belum komen di postingan iniiii :o. Pdhl aku udah baca beberapa kali. Karna ini postingan yg bikin sadar, kalo selama ini aku mungkin banyak ga bersyukur, srg buang2 makanan, srg boros, dan lupa membantu orang2 sekitar yang mungkin butuh bantuan... Tulisanmu nyadarin itu semua mba.. :)

    BalasHapus