Arkadia. Diberdayakan oleh Blogger.

Stop Upload Foto Wajah Anak ke Dunia Maya

 

Dunia maya tak berpenjaga kecuali diri kita sendiri. 

- Endah Raharjo -


Beberapa bulan lalu, saya nyesek banget baca artikel tentang penculikan anak karena sosial media. Anak laki-laki yang ‘hilang’ dari pengawasan ibunya dalam sekejap saat jalan jalan. Usut punya usut, ternyata si penculik merayu anak dengan hal-hal yang disukai si anak. Tau darimana? Facebook ibunya. Penculik mencocokan wajah, lalu mengarang cerita menggiurkan untuk mengajak si anak pergi. Hal-hal menggiurkan ini bikin saya jleb, karena sadar gak sadar saya sering menyodorkannya secara cuma-cuma ke publik.

Mainan kesukaan anak, makanan favorit, nama keluarga, nama tante yang sering main ke rumah, tempat liburan favorit anak, dan seabrek hal lain yang ternyata sangat sangat mudah membuat anak tergiur dan menggandeng tangan si penculik untuk ikut.


Satu tamparan keras ini tidak lantas membuat saya berhenti bercerita tentang Jiwo di blog maupun sosial media, tapi, mulai hari itu saya pelan pelan mengurangi  kebiasaan saya mengunggah foto wajah Jiwo ke dunia maya. Baik blog maupun sosial media. Istilah kasarnya ya, gih sana tau tentang Jiwo, selama lo gak tau wajahnya yang sekarang, bodo amat. Sejak itu juga saya setop menulis cerita Jiwo secara detil di blog. Identitas pengasuhnya, alamat rumah kami, jadwal keseharian, bahkan bagaimana rumah kami saat ini, saya simpan jauh jauh dari dunia maya.

Gatel memang, namanya emak narsis, apa apa pengen ditulis apa apa pengen dibahas di blog. Tapi saya mencoba dan pelan pelan, saya bisa. Detil detil tentang Jiwo, saya tulis di microsoft word dan save di dokumen komputer. Sudah. Blog ini pada akhirnya, hanya membahas hal hal umum tentang Jiwo yang-semoga saja-tidak membahayakan.

Beberapa bulan setelah itu, saya masih sekali dua kali menggungah foto wajah Jiwo ke dunia maya. Ya beneran deh, saya gak rela orang orang gak liat muka anak saya pas lagi lucu-lucunya. Biar dunia tau jelek jelek gini, saya bisa produksi anak ganteng nan ciwel-able.

Lalu sebuah berita lagi lagi menampar saya, keras. Tentang sebuah akun di instagram yang (buat saya) sangat kurang ajar dan minta ditampol ulekan. @Jualbayimurah namanya. Awalnya santer diberitakan kalau akun itu menjual bayi dari panti asuhan, beberapa waktu setelahnya ketauanlah kalau akun itu palsu dan cuma cari popularitas. Sialan-nya, popularitas dia panen dengan cara mengambil foto sembarang anak orang, untuk lalu diunggah di akunnya. Iya, akun jual bayi murah itu. Baca namanya aja saya udah enek.

Saya marah banget, gak terbayang kalau foto anak saya yang jadi korban. Walaupun bohongan, tapi tetap aja saya gak rela wajah anak saya dipampang di akun jual beli bayi begitu. Apa rasanya liat darah daging sendiri, yang saya brojolin 4,5kilo sampai bengek bengek, yang saya besarkan dengan segala yang saya punya, disodorkan sebagai barang dagangan. Di jual beli. Bercanda yang sama sekali gak lucu.

Sejak itu saya mulai stop upload foto wajah anak ke dunia maya. Sekali dua kali sih kelepasan, beneran susah nahan buat gak narsis saat ekspresi dia lagi lucu. Tapi Alhamdulillah beberapa teman ngeh. Mereka menegur dan segera saya hapus.

Beberapa hari lalu, keputusan saya bulat sudah untuk tidak lagi mengunggah foto wajah anak ke dunia maya. Bu Endah, teman saya di facebook, nge-share berita tentang tren #BabyRP. Permainan di instagram yang sangat sangat aneh. Semacam adopsi virtual, dengan katalog foto bayi bayi mungil yang dibuatkan identitas dan karakter palsu. Siapa saja boleh ‘menawar’ untuk adopsi, lalu muncul akun akun yang menjadi ‘sentra’ permainan minta ditabok ini. 

Fotonya darimana? Oh tentu aja dong, foto sembarang anak orang seperti yang @jualbayimurah lakukan. Kebayang foto manis anak kita dipajang di akun adopsi virtual dan ditawar puluhan orang? Pengen nabok? SAMA!

Sekitar dua atau tiga bulan terakhir ini saya berhenti total meng-upload foto wajah anak saya ke dunia maya. Paling kalau gatel banget, ya foto dari belakang, atau tangannya doang, atau kakinya doang. Paling sering ya dari belakang itu, jadi kalau orang mau macem-macem, ya gih sana macem macem sama punggung dan... kaki? :)))


Saya dan suami juga sepakat untuk pelan-pelan menghapus foto-foto dan video Jiwo yang memperlihatkan wajah dari dunia maya. Beberapa sosial media kami sudah bersih, beberapa lainnya masih dalam proses pembersihan karena ternyata saya narsis banget sama anak. Ampun dah -_-

Nah, yang agak agak bikin galau itu, foto-foto di blog ini. Untuk beberapa update terakhir, fotonya sudah tanpa wajah. Tapi yang dulu-dulu, masih banyak yang jelas wajahnya. Mau dihapus, sayang sayang, dulu gak pernah bikin foto yang gak kelihatan mukanya. Jadi gak ada stok foto buat ganti. Mau dibiarkan, tapi saya kayak menjilat ludah sendiri. Ludah abis ngegayem sambel goreng pete lagi.

Sementara masih saya pilihin foto-foto di blog ini, yang saya sudah ikhlas, saya hapus. Yang belum ikhlas, saya tahan dulu, sambil berusaha memantapkan hati untuk cepetan deh hapus semua fotonya. Termasuk si header yang mentereng banget itu, akan segera diganti. Tapi kalau foto baru yang terlihat wajahnya, saya sudah stop total. Alhamdulillah.. buat mamak naris gak ketolong kayak saya, ini prestasi besar.

Doakan yaa.. Semoga saya gak kegatelan buat upload upload lagi. Nyinyir ya berdatangan, seperti biasa. Sebutan gak sayang anak atau malu ngakuin anak, paling santer kedengeran. Tapi namanya saya, sabodoamat. Toh kalau Jiwo kenapa-kenapa, nyinyiran mereka gak bisa bantu apa-apa. Tul?

Sekarang biarlah saya aja yang rajin narsis, jadi kalian tetep masih bisa ngeliatin foto saya yang toyor-able ini. Kalau kangen sama Jiwo, japri aja, kalau orang dekat pasti saya kirimin fotonya. Kalau kangen banget, ya mainlah sini ke rumah. Kita ngegayem sambel goreng pete sama sama.

60 komentar

  1. Tuuuul!!!!

    #cuci tangan
    #sodorin piring
    #ambil nasi
    #gayem sambel goreng pete

    #tambo cieeek!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahahahahaha *sendokin sambel goreng pete lagi*

      Hapus
    2. Mba,makasi sharing nya
      Kalau saya sih upload dlm batas sewajarnya, biasa 1 photo bisa seminggu or 2mgg. Dan setuju, jgn apa2 dinarsisin or dipublish, mengundang kejahatan bgt. Salam :)

      Hapus
  2. Tuuuul!!!!

    #cuci tangan
    #sodorin piring
    #ambil nasi
    #gayem sambel goreng pete

    #tambo cieeek!

    BalasHapus
  3. Akuuu maaak..emak "gatel" yg susah nahan pengen seluruh dunia maya tau ketengilan yg mempesona dari muka imut bocilku, hiksss..

    Makin lama makin ngeri ya, skr blog nya Alfath jg sepi tulisan, emaknya drop kalo harus nulis tanpa majangin foto yg ngeliatin muka anaknya, akhirnya dipake buat nulis puisi2 gak jelas doang itu blog.

    Tapi kayaknya harus Bismillah memantapkan hati, amanin muka anak kita dari konsumsi publik, baru ngerti kenapa wajah anak2 artis kuar negeri suka di umpet2in, mungkin salah satu alasannya ya buat keamanan anaknya sendiri.
    Walo bukan artis kayak mereka, tp langkah preventif itu "wajib" ya mak, huuuft..

    Baiklah, mulai foto2in tangan, kaki dan punggungnya Alfath aja buat di share ke sosmed, wkwkwk.
    semoga tahan yaaa, saling mendo'akan sist, TFS :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak emang susaaaah banget. Apalagi suamiku juga itungannya narsis banget. Tapi ya bissmillah aja deh. Ayo saling mendoakan :D

      Hapus
  4. Semogaa anak2 kita dikindungi Allah dr segala kejahatan, aamiin

    BalasHapus
  5. aku belum sanggup T___________T galau galau tapi bismillah ajah T__________T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akupun tadinya sampe galauuuuu bangeeeet. Tapi makin hari kejahatan tentang foto anak di dumay makin gila.. yaudahlah, disanggup sanggupin T_T

      Hapus
  6. iya nih mbak, makin ngeri aja sekarang. saya juga udah mulai kurangi upload fotonya Sedja di fb. Di ig masih..jiaahh..sama aja >,<

    gak sih, pengennya ya kayak yang mbak bilang diatas, kalau difoto jangan sampai keliatan mukanya.
    pastinya butuh waktu untuk beresin semua fotonya si kecil. apalagi tempo hari sempat bikin photoblog khusus Sedja. Waduh..nambah lagi PR saya ini T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa foto foto di blog memang susah banget buat hati.. galau banget ngapusinnya. Tapi yaudahlah pelan pelan.. kan di komputer masih kesimpen rapi. Masih bisa diliat kapan aja. hihihi bissmillah :D

      Hapus
  7. Duh... yang dah terlanjur kepajang gimana dong?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo aku sih aku apus-apusin. pelan-pelan, dikit dikit.. walaupun berat dan gak ikhlas, tapi ya demi kebaikan iwoiwo..

      Etapi lagian, anak mahmer kan udah pada gede gede. Ya menurutku sih gapapa dipajangin, udah pada ngerti kan. Gak bakal mau ikut penculik cuma gara-gara es krim atau cokelat :D

      Hapus
  8. Sepakat banget! Untung belum terlalu banyak foto diupload di blog, jadi selanjutnya foto tanpa wajah aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa makin dijalanin rasanya makin gampang. Toh gak ada bedanya.. foto yang kelihatan wajahnya masih bisa disimpen di komputer dan diliat kapan aja. hihihihi

      Hapus
  9. duh mak, aku punya blog pribadi buat Ming xia dan terkadang foto-fotonya pun aku share di IG -___- jadi parno hiks, sebaiknya aku tutup untuk pribadi saja gitu blognya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurutku sih kalo isinya cuma foto-foto ya ditutup aja untuk pribadi. Kalau ada ceritanya, ya kayak aku ini, pelan pelan diapusin satu satu. Mau gak mau, demi keselamatan anak hehehe :D

      Hapus
  10. Huaaaa horor ih, gak aplot foto Andhin lagi deh

    BalasHapus
  11. mamah saya termasuk emak-emak gatel nih mak, tiap hari adaa aja foto-foto adek saya yang di post. Untung adek saya udah rada gedean sekarang :D

    BalasHapus
  12. bener juga ya mb...ini bisa jadi alarm buatku nanti klo sudah punya anak
    soalnya sekarang kejahatan dunia maya mulai mengincar si kecil...hmmm ngeri ya

    BalasHapus
  13. Itu maksudnya BabyRP tu apa ya Mak?

    BalasHapus
  14. Mudah mudahan nanti kalau saya udah punya anak kuat untuk gak upload foto wajah anak. Sama suami udah sepakat sih gak akan upload2. Untuk foto anak tanpa wajah saya terinspirasi sama youtuber jepang @ochikeron, di IGnya banyak banget foto anak perempuannya. Lucu lucu tapi gak terlihat wajahnya, cek deh. ;)

    BalasHapus
  15. Aku dan suami udh dari awal memang komitmen untuk gk share foto anak kami. Cuma sekali doang uoload foto Aisyah yg baru lahir. Setelah itu kalau upload foto Aisyah pasti disensor atau dicrop mukanya. Meski kdg aku gatel pengen kyk orang lain upload foto anak, hehe

    BalasHapus
  16. Jaman sekarang memang mengerikan.

    BalasHapus
  17. lucu banget gaya fotonya Jiwo, iya deh stop upload foto dikit2 yaa :) Pungkyyyy maaf ini blog jiwo belum masuk bloglist ternyata:-D

    BalasHapus
  18. waduuh sereeem bangeeet, saya harus buru2 apusin foto2 Marwah dong :( semoga Allah Swt selalu melindungi anak2 kita semua yaaa, aamiin

    BalasHapus
  19. Saya harus belajar banyak dari Mak Pungky :')

    BalasHapus
  20. Saya juga baru belajar mengurangi sampai titik menghentikan upload foto anak saya nih mak... Tapi rada berat

    BalasHapus
  21. Waduh beneran ini mak pung? hapusss gak yaaahhhh... galaauuu...

    BalasHapus
  22. aku juga insyaaffff.... Klo pun msh ada di IG paling (klo ga salah) yg rame2 jd mukanya kecil atau yg mukanya ga keluhatan jelas. Klo d blog lama2 jg msh blm aku apus2in nih, msh nyicil sm msh galau mau ganti foto apa. Sereeemmm soalnya jaman skrg yaa. O,ya kdg klo pgn bgt upload foto anak paling d path, krn isinya insya Allah cm tmn deket..

    BalasHapus
  23. Kalau diprivasi gimna pung? Noofa akeh bangetttt

    BalasHapus
  24. Lanjutkan
    Foto kaki dan kepala dari belakang
    Sarapan di tempat pungky

    BalasHapus
  25. Tau gak Mama Jiwo, hal itulah yang sekarang menjadi hambatan saya ngeBLOG... semangatku hilang karena udah ga bisa narsisin Salfa :(

    BalasHapus
  26. waktu fylly umur 1 thn, di situ aku udh g mau lg posting foto dia mba.. tp susahnya, suami nih yg susah bgt dikasih tau -__-.. sampe mw ribut jdnya... dia paling hobi posting foto anak di path.. aku mah drdulu emg ga setuju soal2 bgini.. yg sudah2 telanjur ya sudahlah...at least foto terbarunya ga tersebar ;)

    BalasHapus
  27. kalo aku mah...cukup emaknya aja yang narsis, anak-anak pernah sekali dua kali. Bapaknya? Jangaaaan....ntar dia diculik, wooo....cotho akuu.. wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbaaaak.. kenapa aku malah kudu ngakak sama komen yang satu ini

      Hapus
  28. Duh poto tifa dan hana banyak juga di socmed ku, eman2 banget mau hapus huhuhu. Tapi serem juga dengan akun2 itu ya. Dilema :(

    BalasHapus
  29. Serem juga ya, mak. Pantes Dian Sastro juga mulai protect anaknya dengan foto yang nggak memperlihatkan muka si anak. Walo dia foto untuk endors baju misalnya. Si anak paling muncul tampak samping atau belakang.

    BalasHapus
  30. Kalo IGnya dikunci ngaruh ga sih mak?? Di IG banyakan gambar si kunyil soalnya.. :(

    BalasHapus
  31. Sejak ada berita2 penculikan itu aku juga nggak pernah foto wajah, mak. Misal mau nyeritain dengkulnya lecet gitu, paling tak liatin dengkulnya doang. Emang kurang oke sih, tapi demi anak ya udah deh....hehe...

    BalasHapus
  32. yowees..emaknya aja yg narsis..
    anak cukup jadi potograpernya saja..

    moga selalu dilindungi anak2 kite ya mak
    *lempar pete sepapan

    BalasHapus
  33. Hah susah yaaa. Padahal nih pengen banget bisa ngebranding anak di sosmed sambil ngarep bisa dapet endorsement. :v

    *huhuhu berasa kek emak pemeras anak

    BalasHapus
  34. noted...berarti besok kalau punya anak gak usah pake upload2 foto wajah anak ya...blurrr ajelah...emak bapaknya aja yg narsis hahha...

    BalasHapus
  35. uhuuhuuuhhuhu... jleb banget ini postingannya :(

    akhirnya barusan saya putusin untuk bikin instagram khusus untuk si kunyil.. dikunci tentunya, dan gak temenan ama siapa-siapa kecuali orang tuanya..
    jadi entar foto dia ya masuk ke situ aja.. gak dipajang di IG emaknya.. kalopun dipajang, gak full muka gitu deh...

    abis itu baru deh sortir foto yang di blog...

    thanks ya buat warningnya..

    BalasHapus
  36. aku masih gatel tangannya Mak.. sekali-kali masih sering upload..

    BalasHapus
  37. akupun masih gateeel buat nampangin muka anak di socmeeedd.. tapi udah berkurang sih, baru berkurang doank, belum total x(

    BalasHapus
  38. Tfs Mak, saya selalu membaca postingan tentang foto anak di sosmed. Kebetulan saya lagi hamil dan sebelum hamil pun saya dan Suami sudah sepakat untuk tidak mengumbar foto anak di medsos untuk melindungi privacy nya, sebaiknya jika mau upload pun dalam keadaan candid dan tidak menampakan wajahnya, samar-samar saja toh nanti juga jika sudah seperti Joey Alexander kita lebih bangga karena foto anak kita muncul saat karya dan prestasinya melejit.

    BalasHapus
  39. jadi inget film child 44.. anaknya udh terbilang besar usia SD-SMP...makin ngeri...semoga dilindungi anak-anak kita.

    BalasHapus
  40. Saya udah ngurangin upload foto anak. Waktu baru lahiran mah beuh sering banget. Kami gak narsis tapi yah emang menyenangkan pasang foto anak hehehe. Dua tahun ini udah mengurangi. Walo pasang foto anak tapi posenya ya tampak miring, tampak belakang, tampak sebagian heuheuheu diusahain gak frontal mukanya jelas. Di blog masih ada sih, ga saya hapus karena udah lama juga fotonya. Muka anaknya udah berubah :D tapi tulisan ini biar gimana juga jadi pengingat buat saya. Thanks, Pungky.

    BalasHapus
  41. Blm pny anak, dulu dulu kalo sm ponakan narsis trus uplot. Makin ke sini jarang uplot foto narsis sih, kesian yg liat bosen tar :))))))

    Btw tfs ya mbak Pungky, siap2 nih momennya pas saya lg hamil :)

    BalasHapus
  42. Posting wajahku aja gpp kok mba..

    BalasHapus
  43. Duh kenapa baru ngeh dan kepikiran srkarang yak. Jadi dilema nih hiks

    BalasHapus
  44. Duh kenapa baru ngeh dan kepikiran srkarang yak. Jadi dilema nih hiks

    BalasHapus
  45. Mau sambel petenya mba pung !
    *100% gagal fokus*

    Aku setuju banget, emang itu yg punya akun jualbayimurah minta dikarungin deh, trus cemplungin ke sungai citarum. Haddeehh.. *psyco mode-on*.

    Aku juga sejak berita penculikaan anak itu marak, bawaannya parno aja, skrg juga udah ngebatasin diri utk upload2 wajah aira.

    Tfs.. mba pung..

    BalasHapus
  46. Saya nih yang masih suka gatel upload foto anak, semoga bisa mengurangi.

    BalasHapus
  47. Jadi galau juga mba pungky, huhuhu..

    BalasHapus
  48. Jadi, dulu tuh saya pernah majang-majang foto anak-anak. Ya anak tetangga, ponakan dan anak laennya yang bagi saya lucu. Ga lama saya hapus dong itu semua.

    Eh ternyata masih nyangkut dong itu foto di google image. Entah gimana lagi cara ngapusnya.

    Sejak saat itu....Tong sang chong tobat kakak...ga mau-mau lagi upload foto bocah :(

    BalasHapus
  49. Doain aku juga! Berusaha pelan pelan walopun foto-foto anak emang menggemaskan. Huks.

    BalasHapus