Arkadia. Diberdayakan oleh Blogger.

ROG Phone 2, dan Alasan-alasan Saya Ingin Memilikinya


Namanya juga konten kreator, ya. Saya selalu menjadikan laptop atau PC sebagai prioritas, tentunya selain upgrade kamera dan lensa. PC dan laptop jadi pilihan utama saya, karena dulu, belum ada tuh software smartphone mumpuni untuk menunjang kebutuhan bikin konten. Jadi, siklusnya adalah ambil foto atau video pake kamera, transfer ke laptop, edit, transfer file jadi ke hp, baru upload ke sosmed. Iya ribet, tapi itu saya lakukan bertahun-tahun.

Beberapa tahun lalu, saya ganti kamera yang punya fasilitas transfer file lewat wifi. Dan di saat yang bersamaan, banyak juga aplikasi mobile yang mumpuni buat bikin konten. Sejak saat itu, saya mulai keranjingan bebikinan konten lewat smartphone, karena praktis, lebih cepat, dan bisa saya lakukan dimanapun. Editing foto sampai rendering video, saya lakukan di smartphone!

Kesini kesini, software dan aplikasi olah gambar atau video makin sangar dan makin butuh spek tinggi. Saya langsung ganti laptop saya ke ROG GL503 Strix. Saya butuh alat perang yang gak kalah sangar, karena makin hari konten saya makin berkembang. Tapi jadi keteteran karena smartphone saya kewalahan mengikuti kencang dan gaharnya laptop ROG Strix yang saya punya. Mau gak mau, saya jadi ngalah untuk balik bikin konten di laptop. Wah ya nggak bisa gini terus!

Makanya, waktu ASUS ngeluarin ROG Phone 2, wuih mata saya langsung ijo. Smartphone gaming ini langsung jadi resolusi 2020 saya hahahaha. Dia mencuri perhatian saya dalam sekali lirik. Saya ngiler banget smartphone ini, untuk mengimbangi sangarnya laptop ROG Strix yang selama ini menemani saya bikin konten. 

Iya, itu hape gaming buat penggila permainan digital. Tapi, bicara soal gaming itu bicara soal render, bicara soal multitasking, bicara soal performa hardware dan software bawaan hape. Nggak jauh beda saat kita ngomongin perkara editing video atau foto. 

Eh, tunggu, mungkin ada yang mikir kalau apa yang saya omongin ini muluk-muluk. Hape murahan bisa kok bikin konten, install powerdirector, dan bisa ngedit dengan baik. Iya memang bisa, kalau kalian ambil videonya pakai hape juga.

Kalau yang biasa saya lakukan, saya ambil gambar dan video pakai kamera mirorrles. Jadi, file mentah yang biasa saya edit itu emang gede dan punya resolusi yang tinggi. Smartphone saya saat ini masih bisa sih dipake ngedit video dikit-dikit. Tapi, saya harus ekstra sabar karena sering banget force close. 

Pengalaman pribadi ini lah yang bikin saya super ngiler pas ASUS meluncurkan ROG Phone 2. Itu HP yang performanya lebih tinggi dibandingin kebanyakan perangkat laptop dipasaran dengan harga Rp 8 jutaan. 


Alasan pertama saya ngebet banget punya, adalah saat melihat prosesor yang dipake sama ROG Phone 2, Qualcomm® Snapdragon™ 855 Plus. Ini diklaim sebagai prosesor mobile paling kenceng saat ini. Jadi, saya nggak mungkin salah kalau menganggap ROG Phone 2 sebagai smartphone paling bagus buat rendering video dari power director atau app apapun yang saya pakai. Wong udah paling kenceng saat ini kok. 


Oh ya, itu prosesor punya ‘Plus’ dibelakangnya. Simply, karena yang ini 15 persen lebih baik ketimbang yang lama, Snapdragon 855. Prosesor ini juga dipadu dengan LPDDR4X12GB RAM so, prosesor kuat RAM mantap, what could possibly go wrong? 

Fitur lain prosesor ini adalah AI yang mampu menghemat daya. Jadi, saya bisa lebih lama ngedit-ngedit video pakai smartphone ini. 

Ini prosessor juga punya teknologi audio Qualcomm® aptX™ Audio dan Qualcomm Aqstic™. Intinya, suara yang keluar itu bakal keren banget. Bersih, nyaring, namun tetap nyaman didengar. Jadi, sebagai content creator, saya bisa ngecek dengan detil seperti apa kualitas real audio dalam video yang saya buat. 


Baterai yang dipake juga luar biasa 6000 Mah. Saya sempat pakai Zenfone Max Pro nya ASUS. Dan dari apa yang saya rasain, soal daya tahan baterai, ASUS udah enggak saya ragukan lagi. Nggak asik dong lagi asik-asik ngedit tau-tau hapenya mati, bisa hilang semua editan kita. Nangis, deh. Dan males banget juga kan kalau punya smartphone yang bentar-bentar harus ngecas, performa sangar harus dibarengi dengan baterai yang sangar juga!

Spek penting lain yang bikin saya kesengsem adalah kameranya. Ada tiga lensa di body si ganteng ROG Phone 2, dua di belakang, satu di depan. Yang belakang, Sony IMX586, resolusinya 48 MP. Ini super mumpuni buat bikin konten-konten standar sosmed. Di belakang juga ada lensa tambahan yang resolusinya 13 MP, khusus buat bikin wide shot sampai 125 derajat. Yang depan, punya resolusi 24 MP, pas banget buat selfie, vcall, atau buat live IG. 


ROG Phone 2 pake Amoled display 6,59 inch, resolusinya 2340 x 1080. Amoled sama dengan warna yang oke. Pas banget buat ngoreksi filter di foto atau video yang saya bikin. Ukuran layar yang gede juga jadi nilai plus lagi. Udah gitu, layarnya juga menggunakan Gorilla Glass 6, jadi gak akan khawatir bakal lecet-lecet. Puas deh bikin kontennya!


Alasan lain saya kesengsem banget sama ROG Phone 2, ya tentu aja soal Jiwo! Anak saya itu suka banget main game. Di usianya yang baru 7 tahun, dia udah cita-cita banget mau jadi pro gamer. Dia suka main PUBG, Mobile Legend, dan minecraft. Mobile Legend-nya udah grand master, udah bukan kaleng-kaleng hahahaha

Amoled Displaynya ROG Phone 2 ini punya refresh rate 120 Hz. Jadi, kalau Jiwo lagi ngegame, dia gak bakal merasakan lag-lag cuma gara-gara layarnya lelet ngerefresh hasil render dari gamenya.  Response time layarnya juga cepet banget, 1 milidetik! Jadi, pas Jiwo nyentuh layar, karakter gamenya pun akan langsung bereaksi. Otomatis nih, dia bakal lebih cepet dari player-player lainnya. Haha sangar gak tuh.

Spek khusus lain yang akan memanjakan gamer adalah air trigger. Ini tuh kayak software control khusus yang cuma dimiliki sama ROG Phone 2. Dengan fitur ini, tugas jempol yang menjadi dua jari utama saat main game, akan jadi lebih mudah.  


Air Trigger ini tuh kayak ngasih dua tombol tambahan di deket jari telunjuk kanan dan kiri saat ROG Phone dalam posisi lanskap. Misalnya, buat main PUBG, air trigger ini bisa jadi controller untuk menembak. Jadi, main empat jarinya nggak perlu telunjuk ke layar. Cukup di pojok-pojok aja. Wah anak saya bakal cepet pro nih kalau gini hahahaha

Untuk main game, baterai 6000mAH nya tentu bakal bikin pertempuran jadi semakin seru karena gak akan ada drama kehabisan daya. Ditambah, ROG Phone ini punya HyperCharge, tekhnologi pengisian daya langsung yang menempatkan sirkuit pengisian daya di dalam adaptor, bukan pada telepon. Jadi, Jiwo cuma butuh waktu 58 menit untuk mengisi daya dari 0 ke 4000mAH. Cepet banget woy!


Asseoris tambahan ROG Phone 2:

1. ROG AeroActive Cooler
Pendingin aktif yang dapat dipasang di ROG Phone 2. ROG AeroActive Cooler bekerja secara aktif mendinginkan komponen serta permukaan ROG Phone 2 serta menjaga performa agar tetap stabil.
Harga: Rp 799.000

2. ROG TwinView Dock 2
Perangkat yang bisa bikin si ROG Phone 2 ini punya 2 layar. Jangan khawatir, baterainya 5000 mAH.
Harga: Rp 2.999.000

3. ROG Kunai Gamepad
Controller game yang dilengkapi dengan tombol fisik serta kontrol analog untuk pengalaman bermain game kelas konsol.
Harga: Rp899.000

4. ROG Desktop Docking
Perangkat yang memungkinkan gamer untuk merasakan pengalaman gaming layaknya PC desktop menggunakan ROG Phone 2.
Harga: 
Rp 2.999.000

Spesifikasi ROG Phone 2:



Harga resmi ROG Phone 2:
Rp. 8.449.000

Kata orang, kalau kita menginginkan sesuatu, ceritakan ke banyak orang biar banyak yang mengaminkan. Saya pengin banget ROG Phone 2, dan tulisan ini adalah ikhtiar saya supaya banyak yang ikut mendoakan. Amin boleh?

1 komentar

  1. Amiiiiiiin.

    Semoga kebeli langsung diawal tahun ya mbak pung! Gilasih RAMnya mantep, mana ada lagi force close force close waktu ngedit video yang filenya dari kamera ?


    Btw asik banget yaa jadi jiwo :D
    mamaknya pro cita-cita pro gaming, sementara banyak diluar sana yang menganggap gaming itu mengganggu belajar disekolah wkwkw.

    BalasHapus