Arkadia. Diberdayakan oleh Blogger.

Nikah Sama Siapa?


Ada temen saya tiba-tiba dateng ke Purwokerto, dia temen deket waktu kami di kosan dulu. Dia tinggal di Jakarta. Tau-tau nongol cengengesan depan rumah, alasannya; mau ambil keputusan. Enggak usah heran, banyak orang yang begitu. Mereka yang memilih Purwokerto sebagai tempat pulang. Jadi apapun masalah hidupnya, solusinya ada di Purwokerto. Padahal kalo udah sampe Purwoketo biasanya mah nggak selesai, nambah masalah lah iya. Cuma sugesti aja, semua terasa lebih baik kalo udah 'pulang' ke Purwokerto.

Udah beberapa hari ini dia numpang tinggal di rumah saya. Gak ada tujuan mau ngapain dan kemana di Purwokerto, macam orang baru ditinggal kawen. Beneran cuma numpang makan, tidur, makan lagi, tidur lagi, gitu aja terus sampe pevita pearce ngakuin saya adeknya.

Malam-malam dia curhat, dia ke Purwokerto itu mau ambil keputusan; mau nikah sama siapa. Sekarang dia punya 3 calon. Satu calon dari mamanya, satu dari papanya, dan satu itu orang yang dia kenal dekat udah lama. Tiga-tiganya baik, tiga-tiganya mapan, tiga-tiganya siap diangkut ke pelaminan terdekat. Dia umurnya udah mau kepala 3, menurut netizen kan ya, dia udah harusnya menikah. Komentar saya cuma satu waktu itu, SOK CANTIK BANGET LU ONCOM LAKINYA AMPE TIGA!


Dia curhat nggak udah-udah sampe saya senep dengernya, ngelantur ngalor ngidul sampe akhirnya keluar omongan kalo dia di Purwokerto juga pengen ketemuan sama mantannya.

WAGH FIX SAYA LANGSUNG NGAKAK. Ini mah udah bukan urusan pulang ke Purwokerto buat nyari ketenangan endeble endeble biar bisa ambil keputusan. Tai zebra. Dia pasti bingung memilih antara 3 laki-laki itu karena nggak ada satupun yang dipilih hatinya. Cintanya berlabuh pada orang ke-4, sang mantan.

**

Besoknya kami pijat di rumah, manggil mbak pijat kesayangan kami. Ini mbak-mbak yang biasa mijat dari jaman di kosan dulu, udah apal sama cerita hidup kami sedrama-dramanya. Sambil acara pijetan, kami gelar lapak curhat. Turut serta Mbah Nah, pengasuhnya Jiwo yang juga apal cerita hidup kami sedrama-dramanya.

Mbak Pijat (kita sebut aja gitu ya), cerita kalau dulu dia menikah hasil perjodohan. Pelabuhan hatinya, bukan orang Indonesia dan minta dia ikut ke negaranya. Mereka pisah karena si mbak menolak. Dia memilih pulang ke Indonesia, ke Purwokerto, dan menikah dengan laki-laki pilihan ibunya. Saran dia buat teman galau saya ini jelas, ikuti pilihan ibu. Katanya, cinta pasti tumbuh, doa dan restu ibu itu ampuh.

Mbah Nah beda lagi, dia bilang sama siapa aja asal sama-sama cinta. Jangankan pacaran, orang nikah aja masih bisa pisah. Mbah Nah dulu pernah pisah, pernah kembali sendiri, lalu menikah lagi dengan pujaan hati. Gak usah mikirin umur, Mbah Nah nikah lagi udah berumur dan semuanya berjalan baik. Nggak usah mikirin takut kadaluarsa, takut jadi perawan tua. Terutama, nggak usah sama sekali mikirin tagihan orang-orang "Kapan nikah?", balesin aja depan mukenye; woy oncom bayarin sini resepsinya!

Intinya menurut Mbah Nah, sama siapapun asal cinta. Mau umur berapapun, gak usah dengerin orang, yang paling penting nantinya jangan sampe pisah karena pisah itu gak enak.

Saya? Klise. Nyuruh dia balik ke si mantan. Dia bilang si mantan mungkin udah nggak ada apa-apa sama dia. Bodo hahahahaha pantang mundur lah, wong belom dicoba udah nyerah. Mereka hilang kontak udah lama banget, dan dia merasa aneh kalau harus tiba-tiba menghubungi dan memunguti benih-benih yang entah masih ada entah enggak.

Saya ulang-ulang bilang, ajak ketemu dulu. Jelasin semuanya, cerita aja jujur. Soal dia masih 'ada' di sana atau enggak, ya gimana nanti. Yang penting udah ketemu, udah nyoba, udah berjuang buat hati kita sendiri.

Lho daripada nikah sama orang yang salah? Eh, gak salah juga sih. Jodoh kan di tangan Tuhan, iye gue setuju. Tapi nikah itu seumur hidup kali beb, keputusan besar dan kita nyerahin seluruh kita buat orang lain. Masa orang lain itu harus salah satu dari tiga laki-laki yang nggak pernah dia pilih?

Cinta bisa tumbuh kayak kata Mbak Pijat, saya nggak setuju. Bisa setumbuh apa sih kalau di hati masih ada penghuni lain? Bisa setumbuh apa kalau badan, pikiran, jiwa, dan seluruh isi kepala masih berpusat pada satu semesta. Tumbuh yang kayak gimana kalau kita duluan menyerahkan diri buat orang lain? 

Kenapa nggak mengejar yang satu itu, yang mungkin biasa aja bagi orang lain, tapi buat kita, dia adalah dunia beserta isinya.

Cinta harus diperjuangkan, yaudah sikat maju. Ngapain malu?

**

Sorenya dia pamit ke gereja, sendirian, naik gojek. Dia bilang mau 'pulang' ke Tuhannya. Yaudah terserah sana lah biar segeran. Malamnya diantar hujan deras, dia pulang ke rumah saya. Sambil golar-goler di kasur, dia bilang mau cari tiket balik ke Jakarta. Dia sudah memilih.

Jangan tanya saya, saya juga gatau. Kita doain aja yang terbaik, untuk hatinya, untuk jodohnya, dan untuk jodoh kita sendiri. Amin gitu kek.


5 komentar

  1. Semoga happy ending nanti untuk temennya ya mba. Karena urusan hati Tuhan yang bisa membolak-balikannya :D

    BalasHapus
  2. "cinta bisa tumbuh tapi doa ibu itu ampuh" ugh.

    BalasHapus
  3. Hmmm aye aye! Semoga mbaknya baik-baik saja dan tau-tau ngasih undangan yaaa.

    Yang aku pikirin, apakah kalo aku nyangsang ke Purwokerto aku boleh nebeng tidur, makan, mandi di rumah Mbak Pungky? Nggak apa-apa deh suruh main sama Jiwo juga wkwk

    BalasHapus
  4. Mbak pungkyyyyy aww bener ya, baca ini, tercerahkan dan kembali abu2. Sesih akutu, blom bisa nentuin pilihan ��

    Apa harus pulang purwokerto ya?

    BalasHapus
  5. Saya mungkin orang yang ke-4 tersebut.
    Terima kasih mba Pungky; atas tulisannya dan telah menjadi salah satu orang yang selalu ada untuk dia, sampai saat ini.

    BalasHapus