Arkadia. Diberdayakan oleh Blogger.

Kembalinya Mbah Nah


AKHIRNYA HAHAHAHAHAHAHAHA LANTAI DINGIN YANG GOLERABLE, I'M COMING!

Pembukaan tulisan macam apa ini? Hih biarin. Jadi Agustus tahun lalu, keluarga kami ditinggalin sama pengasuhnya Jiwo, sekaligus asisten rumah tangga di rumah kami. Saya manggilnya ibu, tapi Jiwo manggilnya Mbah Nah. Dia berhenti kerja karena kami pindah rumah, dan jaraknya lumayan jauh dari rumahnya.

Wogh saya nangis waktu itu, selain karena hidup tanpa PRT itu rasanya lelah dan ngehe betul, juga karena Mbah Nah udah kayak ibu sendiri buat saya dan mas suami.


Bulan-bulan pertama kami pisah, saya baper, Jiwo apalagi. Kami galau nggak udah-udah, senggol dikit bacok. Rasanya kayak dunia runtuh, harus hidup tanpa Mbah Nah. Eh tapi ternyata beliau lebih baper dari kami huahahahahaha dia sering dateng ke rumah, cuma buat nganterin wafer atau biskuat kesukaan Jiwo yang dia beli di warung. Jadi sebulan gitu, ada lah empat sampai lima kali dia jengukin kami di rumah baru. Bela-belain naik angkot jauh-jauh.

Satu hari dia cerita kalau udah kerja di rumah lain, deket sama rumahnya. Ya Alhamdulillah, saya sih ikut seneng aja. Toh saya sudah mulai terbiasa hidup tanpa PRT, Jiwo juga mulai adaptasi sama hari-harinya tanpa si mbah. Dia jadi jarang ke rumah, kami sekeluarga yang gantian sesekali main ke rumahnya dia.

Eh nggak lama, beliau dateng lagi dateng lagi ke rumah. Tetap bawa jajanan kesukaan Jiwo yang dia beli di warung, kadang bawa buah-buahan, kadang bawa hasil kebun. Saya jadi baper lagi lah, karena dia susah banget pisahan sama Jiwo. Kan kasian, bentar-bentar dateng begitu, ongkosnya lumayan naik angkot. Belum lagi dia selalu bawa tentengan kalau ke rumah. Demi kangen, dia ngeluarin duit yang nggak sedikit. Dia kerja di rumah orang, trus gajinya banyak habis buat nengokin Jiwo :(

Mbah Nah sama Jiwo memang nempel banget. Mereka fisik dipisahin, tapi saya tau energinya masih terus nyambung. Lha iya, beliau ngasuh Jiwo sejak umur Jiwo 5 hari, sampai 4 tahun lebih. Beliau yang mengurus tali pusarnya Jiwo, beliau yang membuatkan mpasi Jiwo pertama kali, beliau ikut menggandeng di langkah pertamanya Jiwo, "Mbah.." itu jadi salah satu kata pertama yang keluar dari mulut Jiwo, Mbah Nah adalah ibu kedua bagi Jiwo.

Puncaknya, pas kami main ke rumahnya suatu sore. Anaknya bilang, si mbah sering salah manggil cucunya. Jadi cucunya yang paling kecil suka dia panggil "Jiwo.. Jiwo..". Dan kadang suka ngelamun, pas ditanya kenapa, katanya kangen Jiwo. Pun foto Jiwo masih dipajang di kaca lemari di kamarnya, dia liatin tiap malem. Waduh..

Ya udah, saya todong aja langsung, buat balik kerja di rumah kami lagi. Dia bilang jauh, saya bilang apaan jauh, orang ibu sering bolak balik ke rumah naik angkot gitu. Daripada cuma jengukin Jiwo, ya sekalian aja balik ke rumah kami. Saya yang tanggung ongkosnya. Kalau dia lagi capek atau males berangkat, ya boleh nggak usah berangkat. Bebas deh.

EH DIA MAU HAUHAUHAUHAU BILANG APA? ALHAMDULILLAH..

Supaya nggak terlalu capek, saya bikin dia nggak perlu setiap hari datang ke rumah kayak dulu. Cukup di hari-hari tertentu aja, yang penting rutin dan terjadwal. Soalnya kan jauh yes, kalau harus setiap hari, saya nggak tega juga. Dia setuju, begitupun dengan semua anaknya. Iya, kalau memutuskan apa-apa, harus dengan persetujuan seluruh anaknya. Dan anaknya semua yes karena memang kasian liat dia di rumah kangen mulu sama Jiwo.

Sekarang dia senang bisa balik ke rumah kami lagi, jadi mbah untuk Jiwo. Saya senang, wih, banget.. hahahaha akhirnya beberapa pekerjaan rumah bisa dibagi lagi. Mbah Nah ini nggak pernah saya suruh sama sekali, beneran kami bebasin dia mau ngerjain apa, seikhlasnya. Karena udah umur juga kan, jadi yang penting buat saya, Jiwo dan dia nggak pisah. Cukup.

Tapi bukan Mbah Nah namanya kalau gak bikin anak-anaknya (saya dan mas suami), jadi anak paling bahagia di dunia. Dia sebel kalau bengong doang di rumah kami, malah bete sendiri kalo nggak ada yang dikerjain. Diminta duduk aja gitu ngeliatin Jiwo main, nggak mauuuu. Pegel katanya. Jadi sekarang setrika, nyapu dan ngepel, plus cuci piring, dia yang pegang. Saya tinggal kebagian masak sama jadi ibu rumah tangga magabut. Tiap siang golar goler di lantai dingin nonton sinetron hahahahahaha ya Allah indah banget hidup ini Alhamdulillah xD

Tidak ada komentar