Arkadia. Diberdayakan oleh Blogger.

Instastory, Mengabadikan Sekaligus Kehilangan


Beberapa hari ini banyak yang suka nanya "Kok Jiwo mukanya ditutupin terus sih?", karena tiap saya apdet instastory pasti mukanya Jiwo ditutup sticker atau tulisan atau apalah pokoknya biar enggak kelihatan.

Sebenernya kalau soal ini udah pernah saya bahas panjang lebar ya, silakan dibaca di tulisan ini:

Stop Upload Foto Wajah Anak ke Dunia Maya


Tapi gara-gara itu saya jadi sadar, kok saya jadi sering banget gini sih posting soal Jiwo di instastory. Dia ngoceh, apdet story. Dia nyanyi, apdet story.  Kami ngobrol di kasur, apdet story. Dia cium-cium saya, apdet story. Sampe pas kami lagi jalan-jalan ke curug, itu saya sempet-sempetnya apdet story soal Jiwo. Kayak yang.. pas Jiwo lagi lucu-lucunya lagi pinter-pinternya, semua orang harus tau. Harus liat.

Ini tuh nggak saya banget, saya dulu nggak gini.

Saya selalu berusaha menjauhkan Jiwo dari gegap sosial media. Ya lihat aja sosmed saya, Jiwo itu paling cuma 10% dari seluruh konten, 90%-nya saya lagi saya lagi. Belum waktunya aja, dia baru 4 tahun buat apa kenal sosmed sekarang. Lagian dia juga belum peduli, apa yang dia lakukan disimak orang atau enggak. Itukan kenapa kita kecanduan sosmed? Karena kita tau apa yang kita post, akan dilihat sama orang lain. Nah Jiwo kan belum peduli sama itu, beneran nggak urusan sama sekali. 

Mau dipost di sosmed atau enggak, nggak ngaruh. Dia akan tetap beraktifitas seperti biasa, akan tetap pecicilan, akan tetap makan, akan tetap nyanyi-nyanyi. Dia belum kenal pencitraan, belum paham saat harus diposting berarti harus atur gaya pasang senyum biar fotonya bagus. Belum ngerti kalau instastory itu bukan cuma ajang narsis, tapi juga salah satu jalan digital marketing. Belum tau kalau apapun yang kita tampilkan di sosmed adalah bagian dari personal branding.

Beda sama saya yang kalo nggak apdet sosmed, ya nggak punya duit! Bhahahahaha iya beneran, saya kan pengangguran. Rejeki selain penghasilan suami, ya dari blog dan sosmed. Dari konten. Jadi saya apdet mulu selain karena emang narsisnya udah nggak ketolong (maap yak), juga untuk 'merawat' audience saya.

Nah, saya nggak mau aja Jiwo jadi terbiasa 'dibuntuti' kamera hape. Apa-apa selalu direkam ibunya, trus diposting. Harusnya dia menjalani hari-hari untuk menikmati momen sama ibunya, bukan ibunya sibuk mengarahkan kamera hape ke dia demi instastory. Saya maunya nyanyi bareng sambil saling tatap, bukan sama-sama lihat ke hape. Saya maunya ngobrol ketemu mata, bukan mata ketemu di layar.

Makanya belakangan ini saya merasa kebablasan banget. Instastory ternyata begitu adiktif dan saya kena telak! Saya kecanduan di level yang menurut standar saya, ini udah parah banget. Masa sehari apdet story soal Jiwo bisa sampai 4 kali, dulu mah seminggu sekali juga belom tentu. Dulu itu instastory ya isinya muka saya semua dari ujung ke ujung ampe pada senep liatnya kan. Kalaupun isinya Jiwo, ya karena dia yang minta mainan face filter. Kami main face filter sama-sama.

Sekarang isinya Jiwo melulu. Dia minta nggak minta, saya rekam, saya posting. Main biasanya beneran main, sekarang dibarengi dengan saya mengarahkan hape ke arah dia. Nyanyi bareng dulu cuma nyanyi, sekarang sayanya sambil pegang hape, rekam. Demi instastory. Duh Gusti..

Eh bukan, bukan berarti Jiwo itu nggak kenal gadget. Wuh dia mah anak youtube, nonton youtube sama makan, ya banyakan main youtube-nya. Makan sehari tiga kali, nonton youtube au dah sehari udah sampe nggak keitung berapa kalinya. Bukan berarti juga Jiwo nggak kenal difoto, dia narsis kok gimana emaknya haha 

Hanya aja saya merasa instastory sedikit banyak sudah merebut momen-momen saya sama dia. Saya merasa kalau kecanduan saya sama cakep-dikit-cekrek geser-dikit-posting di instastory, bisa bikin dia merasa kalau ibunya menganggap dia sebagai konten. Kami bercanda tapi saya nggak ada di sana, saya ada di hape, di pikiran "masukin instastory ah!". Saya jadi terbagi antara dia dan layar hape karena setelah 15 detiknya abis jangan lupa klik post to your story. Belum lagi menghias dengan kata-kata dan sticker lucu-lucu. Saya nggak mau kesenangan saya mengabadikan malah bikin saya sebenernya sedang kehilangan kami.

Kalaupun buat kenang-kenangan dan koleksi pribadi, nggak bagus juga soalnya instastory kan video potrait. Resolusinya jelek pula. Mending aja ngeluarin dslr sekalian. Dih tetep ya ibu pungkyyyyy

Bukan juga, bukan saya nganggep ibu-ibu yang melakukan itu berarti nggak baik atau kehilangan momen sama anaknya. Wong nggak munafik, saya masih hobi mainan hape di depan Jiwo kok! Orang kan beda-beda ya, bisa aja dengan instastory, mereka dan anaknya malah lebih menikmati momen. Jadi ya... udah. Udah aja nggak apa-apa, saya kan nggak lagi bahas mereka hahahahaha Selama itu baik menurut masing-masing, saya menghormati semua buibu dengan pilihannya sendiri. 

Si artis itu misalnya, tiap anaknya makan selalu direkam trus apdet story. Ya dia mah anaknya makan aja inspiratif kata orang-orang. Nah Jiwo, kalo proses makannya direkam trus saya apdet di story, insya Allah tidak berfaedah dan tidak ada pelajaran yang bisa dipetik sama sekali muahahahahaha lu mau liat apaan cuy dari nasi telor dadar dikecapin dengan cara makan yang... nyendok nasi, masuk mulut, repeat, kelar xD 

Jadi daripada momen makan bersama kami terganggu sama instastory-yang pun nggak ada gunanya buat orang lain, lebih baik nggak usah aja yakan. Kami jadi sama-sama 'hadir' di momen itu, di kebersamaan itu. Di waktu yang nggak akan terulang itu. Kecuali... kalo makannya bersponsor, ini lain cerita. Mangap-dikit-cekrek jelas berlaku sekali nyahahahaha *kemayu laugh*

Doakan ya, semoga kesadaran ini bisa berlangsung lama. Minimal sampai Jiwo sudah memegang sosmednya sendiri. Saya anaknya gampang khilaf sih, apalagi sama sponsor-sponsor itu, bubarlah semua prinsip wkwkwkwkwk astaga apa pula ketawa macam ini udah mulai masuk blog. Bhay ah bhay.




.

4 komentar

  1. Selalu suka baca blog ini

    BalasHapus
  2. instastory emang lebih adiktif ketimbang ngetwit sekarang. satu2nya yg bisa menangkal adalah keberadaan sinyal hehhee

    BalasHapus
  3. Instastory emang nagih sih, kadang ya emang pengen pamer juga.
    Tapi sekarang juga nyoba ngurangin instastory bareng anak. ntar dikira ih, main hape aja anaknya diurusin cuma difoto sama divideoin mulu.hahahaha

    BalasHapus
  4. Jiwo oh jiwo.. Ibumu memang luar biasa, semoga candu instastorynya segera berakhir.. Hahaha

    BalasHapus