Arkadia. Diberdayakan oleh Blogger.

Jiwo Bertanya, Ibu (Pusing) Menjawab


Jiwo lagi masuk fase banyak tanya, dan saya (serta bapak dan eyang-eyangnya) masuk ke fase pusing jawab. Hahahahaha Entah anaknya yang kelewatan pinter, atau saya yang kelewatan dodol. Tapi kayaknya yang kedua sih, saya aja kebangetan dodol. Seabrek pertanyaan Jiwo gak bisa saya jawab dan ngambang aja gitu sampai hari ini.

Trus karena Jiwo tetep nanya tetep maksa, kadang saya jawab asal jeplak dan dia akhirnya jadi anak yang suka asal jeplak juga muahahahahaha Huss, jangan ngejudge saya ibu nggak bener dulu. Nih saya jembrengin beberapa pertanyaan Jiwo, monggo silakan dijawab. Nanti saya sambungin ke anaknya, barangkali ada jawaban yang memuaskan dia 😋


1.

Jiwo : "Ibu, kenapa ten itu one sama zero?"
Ibu    : "Karena angka terakhir itu 9. Abis 9 harus balik lagi dari 1"
Jiwo  : "Kenapa angka terakhir itu 9? Kenapa nggak 1? Kenapa nggak 4?"
Ibu     : 🙉

Ayo yang matematikanya di atas rata-rata, ini tolong dijawabbbb.

2.

Jiwo  : "Ibu, kenapa ikan jalan di air?"
Ibu     : "Karena kan ikan memang hidupnya di air?"
Jiwo  : "Kenapa ikan hidup di air?"
Ibu     : "Ya kan biar macem-macem. Ada binatang yang hidup di tanah, di air, di langit"
Jiwo  : "Kenapa Jiwo ndak hidup di air?"
Ibu     : "Jiwo kan manusia. Manusia gak hidup di air"
Jiwo  : "Kenapa Jiwo manusia?"

Silakan ahli agama apa ahli filsafat apa ahli takdir.
Ahli takdir?????

3.

Jiwo  : "Ibu, kenapa Jiwo ndak bisa terbang? Kenapa burung bisa?"
Ibu     : "Jiwo kan gak punya sayap. Burung itu terbang karena punya sayap"
Jiwo  : "Awan juga ndak punya sayap tapi bisa terbang"
Ibu     : "Awan itu ngambang di langit, bukan terbang"
Jiwo  : "Jiwo bisa ngambang di langit?"
Ibu     : "Ndak bisa, yang bisa cuma awan"
Jiwo  : "Kenapa cuma awan? Awan kan sama kayak Jiwo ndak punya sayap.. Kenapa ibu?"

Ahli geografi apa ahli astronomi apa ahli takdir lagi mungkin, silakan ya dijawab gratis kok 😂

4.

Jiwo       : "Bapak, kenapa air terjun turun ke bawah?"
Bapak   : "Karena ada yang namanya gravitasi, bumi narik airnya ke bawah. Kalo enggak, nanti airnya terbang" 
Entah kenapa bapake bikin segalanya jadi tambah rumit
Jiwo     : "Jiwo ndak mau ada gravitasi, bapak. Jiwo mau terbang juga. Ayo bapak.."

Ini bukan pertanyaan sih tapi dia mendesak terus supaya kami menghilangkan gravitasi dan dia bisa terbang. Saya udah bilang berkali-kali gravitasi itu kuasa Tuhan tapi dia sulit percaya karena konsep ketuhanannya memang masih sedikit.

Tiket pesawat yang anti gravitasi di Rusia itu harganya berapa sih? songong. hahahahahaha

5.

Jiwo   : *lagi pake celana gambar thomas* "Ibu, kenapa celananya Jiwo gambar Thomas?"
Ibu      : "Ya kan memang dibikin sama tukang jahitnya gambar Thomas"
Jiwo   : "Kenapa tukang jahitnya bikin gambar Thomas? kenapa ndak eskavator?"
Ibu     : "Ibu ndak tau, Jiwo. Kan itu tukang jahitnya yang tau.."
Jiwo  : "Kenapa ibu ndak tau?"
Ibu     : "Ya ibu ndak kenal sama tukang jahitnya"
Jiwo  : "Kenapa ndak kenal?"
Ibu     : "Manusia kan banyak Jiwo. Kita ndak bisa kenal semuanya"
Jiwo  : "Kenapa manusia banyak, ibu?"

Monggo ahli agama apa petugas dindukcapil barangkali tau..

6.

Jiwo dan Om Dudi (temen saya), asik main dan ngobrol sampe akhirnya keluar..
Jiwo          : "Om, kenapa duduk itu pake kursi?"
Om Dudi  : *langsung melengos pura-pura sibuk karena dia tau ngejawab pertanyaan Jiwo itu lebih rumit dari pacaran lama trus ijig-ijig ditinggal nikah karena gak ngasih kepastian*
Jiwo         : "Ibu, kenapa duduk itu pake kursi?"
Dari kejauhan terdengar om Dudi cengengesan..
Ibu            : *sambit si om pake ulekan*

7. 

Jiwo               : "Tante, kenapa naik itu ke atas?"
Tante Drina   : *langsung asbun* "Soalnya kalo ke bawah itu turun" 
Jiwo               : "Ibu, kenapa naik itu ke atas? Kenapa turun ke bawah?"
Ibu                  : "Coba tanya tante lagi.."
Jiwo                : "Kata tante, ibu yang tau"

Besok lagi kalo ada yang begini, gue selepettttttt.. 😠😠😠

8.

Jiwo   : "Ibu, kenapa Jiwo ndak nenen lagi?"
Saya   : "Kan Jiwo sudah gede"
Jiwo   : "Kenapa Jiwo ndak boleh minum kopi banyak-banyak?"
Saya   : "Itukan minuman orang gede. Nanti kalau Jiwo udah gede ya"
Jiwo   : "Tadi ibu bilang Jiwo udah gede. Kenapa ndak boleh, ibu?"

*pingsan kemayu*

9.

Sore-sore duduk berdua sama Jiwo di pintu dapur. Ngeliatin kupu-kupu di teras samping sambil nyanyi-nyanyi. Dan pertanyaan jeng jeng itu akhirnya muncul.

Jiwo     : "Ibu, kenapa kita lagi duduk-duduk di sini?"
Ibu        : "Ya emang kita lagi main di sini kan?"
Jiwo     : "Kenapa kita lagi main di sini?"
Ibu        : "Emang Jiwo mau mainnya dimana?"
Jiwo     : "Di sini sambil liatin butterfly"

😏😏😏😏😏😏😏

Ibu        : "Ya kita di sini karena Jiwo mau di sini"
Jiwo     : "Kenapa kita lagi nyanyi-nyanyi, ibu?"
Ibu        : "Ya biar seneng kita nyanyi-nyanyi"
Jiwo     : "Kenapa nyanyi-nyanyi bikin seneng?"
Ibu        : 😴

Nak, biarlah haus kepastian itu jadi milik mereka yang udah ngebet nikah tapi gak dilamar-lamar sama pacarnya. Kamu enggak usah 😐

**

Kenapa jadi rumit? Karena usia Jiwo baru 4 tahun dan dia belum punya cukup konsep untuk beberapa hal. Konsep ketuhanan, konsep takdir, konsep hidup, dan tentunya...
konsep kepastian. Ini kenapa dibahas-bahas mulu sih ibu jiwo seneng banget nyinyirin orang bhahahahaha maap.

Plus, saya nya juga gak cerdas-cerdas banget jadi emak jadi ya begitulah. Anak kritis, ibunya mepet-mepet bloon. Sama sekali bukan jodoh yang pas, makanya udah ikhlasin aja dia sama yang lain daripada baper terus. Apa sihhhhhhhhhhhh

26 komentar

  1. sepertinya jiwo anaknya filosofis banget kalau lihat percakapan ini.

    BalasHapus
  2. Ibu, kenapa Jiwo manusia?

    *nyahahaaaaa :D

    BalasHapus
  3. nomor delapaaaaan hahahhaha. gak bisa berhenti ketawa.

    .: Efi :.

    BalasHapus
  4. Lord Jiwoooo lucu banget calon2 cerdas nih XD

    BalasHapus
  5. di BNS batu sono ada wahana utk memberikan jiwo experience dan ilham utk menjawab pertanyaan nomor 4 :))

    BalasHapus
  6. Gemes banget ama Jiwo. Hihiii....

    BalasHapus
  7. Waduh lagi sama bgt sama kifah, cuman dia lg takut soalnya nanya kenapa manusia bisa mati, dan sampe skrg dia takut mati dan minta dido'ain sm emak bapaknya supaya gak mati -____-

    BalasHapus
  8. Wkwkwk.. Lucu bgt sih mbak.. Tiap Jiwo tny selalu dicatat ya?

    BalasHapus
  9. Ya Allah jiwo. Pantesan emakmu pusing :))

    BalasHapus
  10. Aku bisikin ke Jiwo : *tanya ke Ibu, "Bu, kenapa Jiwo pas lahir jadi bayi dulu?"*

    **kabuur sebelum dilempar pakai wajan, wjwkkkwkk

    BalasHapus
  11. Jiwo-jiwo pinter banget bikin ibu bapak mikir keras.. Hhee

    BalasHapus
  12. Ibu, dulu Jiwo ngapain aja pas masih di dalam perut? ��

    BalasHapus
  13. Ibu kenapa kalau cewek ninggalin cowok disebutnya mencari yang lebih baik, sedangkan kalau cowok ninggalin cewek disebutnya selingkuh?

    BalasHapus
  14. hahahahahhaa ini malah lebih susah di jawab dari pertanyaan2 jiwo

    btw.. kok ya jiwo tuh kepikiran gitu ya :D

    BalasHapus
  15. Ini sih pertanyaan2 saya waktu masih kecil. Kata ibu, saya bawel banget bangun tidur aja langsung tanya2. "Ibu kenapa langit malam hitam?kenapa kita nggak bisa jadi kucing"

    BalasHapus
  16. Dudududu... welkom Pungky. Bayi2 kita emang super sekali yaa. Jiwo sering2 nanya yaakk. #disambitlipen. Nantikan saatnya Jiwo udh mulai ngeh sm Tuhan dan minta ketemu Tuhan atau peetanyaan2 lain ttg Tuhan... aku aja msh deg2an tyap hari. Hahaha..

    BalasHapus
  17. Emaknya nyinyir bgt sih ini.
    Pung, jadi pengen ketemu Jiwooo

    BalasHapus
  18. AKU JADI NGAKAK BENERAN BACA INIII..
    ya ampuun Jiwoooo :))))

    BalasHapus
  19. Nak, Tante Aya ketularan ibu jadi ikutan pusing
    Pusingnya sambil ngakak ngakak haahaha

    BalasHapus
  20. Bahahahah. Percayalah, ketika Jiwo udah 7 tahun masih ada pertanyaan ajaib lagi yang kalau kita jawab, masih juga menelurkan pertanyaam ajaib lainnya, meski dia udah ngerti konsep ketuhanan sekalipun. Kayak I'am. -______-

    BalasHapus
  21. Yang no 5. Ada nacam-macam gambar di celana. Tapi ibu beli yang gambar Thomas.

    *membantu tak?

    BalasHapus
  22. Wkwkwkwkw... Duh jiwo... Teteplah membuat ibumu pusing yaaa nak :p

    BalasHapus
  23. Duuhh.. ini si ibuk e emang ga becus :p
    Sini Jiwo, duduk dekat tante :), tante kasih jawab :
    1. Mengapa angka 9 ? Karena ketika dunia membutuhkan urutan, angka 9 adalah angka sempurna bagi dewa *nyontek goblin* hahaha
    2. Kenapa jiwo manusia ? Yah, karena bapak dan ibuk juga manusia. Coba kalo bapak dan ibu itu ayam, jiwo pasti juga ayam. Wakakaka
    3. Kenapa awan bisa ngambang, jiwo enggak ? Hmm.. krn awan itu kumpulan uap air yg lebih ringan dari jiwo. *Dan yg jelas lebih ringan juga dari ibuk yg terdiri dr kumpulan dosa dan narsis* hahaha
    4. Gak mau gravitasi ? Baiklah, tnggu ya nak, nantik tante beli dlu anti gravitasi. Bukalapak ada jual ga ?
    5. Mengapa manusia banyak ? Karena kalo manusianya sedikit ntar dunia jadi sepi. Jiwo mau kesepian ?
    6. Kenapa duduk di kursi ? Krn kalo duduk di lantai ibuk suka masuk angin, trus bawaannya kentut terus. Emg jiwo mau ibuk kentutin ?
    7. Kenapa ke atas naik ? Ke bawah turun ? Karena kalo ke samping namanya geser nak.
    8. Kenapa jiwo blm boleh minum kopi padahl udah gede ? Karena gedenya jiwo belum segede bapak. Lol
    9. Kenapa nyanyi bikin senang ? Karena dengan nyanyi itu adalah kata2 yg ada iramanya. Coba jiwo bilang 'satu-satu sayang ibuk' dg teriak, senang gak ??

    BalasHapus
  24. ibu, kenapa kalo lagi ga punya uang disebutnya bulan tua.

    ibuuuuuuuuuuuuuuuuuu

    BalasHapus
  25. Ibu, kenapa aku belum dilamar lamar?
    buuu.......

    BalasHapus