Arkadia. Diberdayakan oleh Blogger.

Urusan Rumah Tangga Kami Bukan Konsumsi Publik



Ada temen fesbuk saya nge-share artikel "Mengajak Istri Jalan-Jalan, Pahalanya Sama dengan Itikaf Selama Sebulan". Intinya si artikel bilang kalau suami ada baiknya sering ajak istri dan anak jalan-jalan karena itu membahagiakan keluarga, dan ya pastilah berpahala. 

Tapi lucunya dia nge-share dengan caption, "Sampai lupa rasanya jalan-jalan.. Mungkin dia tidak ingin berpahala". Lengkap dengan emotikon senyum manis -> :). Hahahahaha dengan alasan sangat pesonal, saya unfriend. Lagian gak kenal-kenal amat, bukan teman di dunia nyata juga. Ya udahlah maaf, bhay.

Ada lagi teman dekat saya nge-share artikel di fesbuk, lagi-lagi tentang suami. Saya lupa tepatnya, pokoknya ada kalimat-kalimat, wahai suami.. lihatlah istrimu tak secantik gadis-gadis itu karena ia lelah mengurus anak-anakmu blablablabla panjanglah pokoknya. Intinya, woy suami jangan selingkuh sama gadis, karena istri lo kucel kumel itu ya karena ngurus rumah tangga elo!

Atas artikel ini, teman saya kasih caption begini, "Senyumin aja.. Biar sadar sendiri". Karena saya sayang sama dia sebagai temen, langsung saya japri. Akhirnya dia curhat panjang lebar lalu dia hapus share-nya itu.


Hm, sering nggak sih liat yang begini di fesbuk? Saya nggak mau menghakimi mereka, ya. Itu hak mereka mau melakukan apapun di sosial media. Toh itu urusan mereka, rumah tangga mereka. Kalau ada yang bikin saya risih, akan saya unfriend tanpa cacicu. Kalau teman dekat, ya saya ajak ngobrol karena saya sayang. Barangkali dese butuh pundak buat curhat manjah. 

Tapi di sini saya mau cerita tentang saya dan suami, gimana kami hidup berumah tangga dan bersosial media.

Oh, tunggu. Satu lagi, ini paling gengges tapi lucu. Meme meme yang bilang, kalau suami mau istrinya secantik artis-artis, ya modalilah sang istri buat perawatan. Skincare dan kosmetik kan muahal. Meme-nya nggak salah, perawatan mahal memang bikin lebih cantik. Tapi yang bikin ngakak, karena meme ini akhirnya dipakai lagi buat memojokkan para suami. Supaya mau kerja lebih keras dan rogoh kocek lebih dalam buat kebutuhan-mendadak primer-bernama: perawatan kecantikan buat istri. Biar secantik artis-artis, suami jadi nggak ngelirik yang lain. Saya ngakak. Ngakak banget.

**

Dulu waktu pacaran, saya pernah tuh begitu. Sekali. Saya posting di sosmed, status sok bijak tentang betapa setianya perempuan dan brengseknya laki-laki. Ya pokoknya quote-quote galau yang waktu itu, menurut saya, pas banget buat menyindir sang pacar (yang sekarang jadi mas suami) supaya lebih memanjakan saya sebagai perempuan.

Mas pacar like postingan saya, trus saya merasa menang. Yes, dia tersindir. Mampas.

Trus waktu berjalan dan kami menikah. Satu kali dia main sama temen-temennya, saya kesel banget rasanya. Gila kali, saya jungkir balik ngurus bayi sendirian, dia bisanya asik-asik main. Dan demi meluapkan sebel itu, saya sindir dia pakai lagu. Saya post di fesbuk. Lagunya Efek Rumah Kaca, liriknya gini "Dimana terang yang kau janjikan. Aku kesepian..".

Harapan saya, dia liat, tersindir dan langsung pulang trus minta maaf. Kenyataannya, dia pulang trus ngamuk. Hahahahahaha. Saya diomelin abis. Mampas buat diri sendiri :))

Ntar dulu. Lagian kalau inget, saya pengen nyekek diri sendiri. Dodol banget itukan lagu tentang kritik pemerintahan, kenapalah buat nyindir suami seakan-akan saya istri kesepian. hahahahahaha otaknya minggir xD 

Mas suami marah besar. Dia bilang, bukan begitu caranya berkomunikasi dalam rumah tangga. Kalau saya kesepian dan nggak suka dia main, ya bilang! Ngomong langsung. Tinggal wassap "Aku kesepian, repot ngurus bayi sendirian. Kamu jangan main terus dong!". Kan enggak susah tho. Enggak sampai lima menit dan langsung sampai ke orangnya.

Buat saya sih keren, saya berhasil nyindir dia pakai lagu, pakai status, pakai artikel orang lain. Tapi ternyata buat dia itu sayatan yang bikin luka. Iyalah, dia luka banget istrinya begitu di ruang publik. Fesbuk itukan panggung, yang nonton buanyak. Dan sebagai suami, dia merasa terhina kalau istrinya sampai mengumbar masalah rumah tangga di depan banyak orang.

Ya memang, kadang ngobrol juga nggak menyelesaikan apa-apa. Kita lagi ngimpi-ngimpi banget beli SK II yang harganya selangit, sedangkan buat dia itu gak penting sama sekali. Diobrolin kayak apa juga gak bakal ketemu karena.. ya sampe lebaran monyet, cowok gak bakal paham kenapa SK II itu menggoda. Kalau dia paham, bukannya malah ngeri ya? :)))

Tapi seenggaknya, dengan ngobrol langsung, saya jadi lega dan dua-duanya terbuka. Sama-sama tau. Tanpa perlu nyindir-nyindir di sosial media. Ruang publik tempat urusan rumah tangga kita jadi tontonan orang.

Saya pengin jalan-jalan, bilang langsung! Ngayas, aku pengin ke luar kota, sumpek di rumah terus. Bukan, suami saya bukan laki tajir melinting kentutnya duit yang langsung "oke, nih seratus juta buat jalan jalan!". Puluhan kali saya bilang pengin, puluhan kali juga dia nggak kasih apa-apa. Tapikan nyindir di fesbuk dengan artikel ngajak istri jalan-jalan pahalanya sebanyak itikaf, juga gak memberangkatkan saya kemana-mana tho? Muahahaha Bedanya kalau di fesbuk, orang-orang akan tau kalau saya istri yang fakir liburan. Saya jadi tontonan. Kalau bilang langsung, cuma dia yang tau. Mending mana?

Saya pengin gincu Kylie yang harganya setengah juta, bilang! Ngayas, aku pengin banget beli ini, biar kayak selebgram. Enggaaaak, suami saya nggak bakal beliin. Tapi seenggaknya saya lega udah bilang. Saya nggak perlu repot-repot memojokkan dia dengan kalimat "Wahai Suami.. belikan istrimu kosmetik mahal agar dia bisa secantik gadis-gadis yang kau kagumi itu". Lagian gadis yang mana? 

Gimana kalau saya udah posting begitu di sosmed, ternyata mas suami lagi membangga-banggakan saya di depan temen-temennya. Sekalipun saya yang berdaster lusuh dan bermuka demek. Jadi nuduh, jadi seudzon sama suami sendiri. Ini ibaratnya, sudah jatuh tertimpa mantan. Khan sakit, kak :(

**

Sosmed gue suka-suka gue. Iya. Sekali lagi saya nggak mau menghakimi siapapun. Sosmed kamu, otoritas kamu. Kan saya enggak tau, barangkali memang ada yang suaminya memang harus disindir-sindir di sosmed dulu baru nyadar. Atau memang ada yang menggunakan sosial media sebagai cara rumah tangganya berkomunikasi. Atau ada yang menganggap share-share-an artikel semacam itu bentuk bercandaan sama pasangan setiap hari dan gak apa-apa. Apapun yang terbaik untuk rumah tanggamu, ya lakukanlah.

Saya cuma mau cerita aja, beginilah mas suami mendidik saya menjadi istri. Sosial media adalah panggung dan urusan rumah tangga kami sama sekali bukan konsumsi publik. Kami masih sanggup menyudahi gesekan-gesekan kecil dalam rumah tangga, tanpa perlu ditonton apalagi dikeprokin banyak orang.

Maka di sosial media, saya memilih share yang hepi-hepi aja. Saya sutradara dan panggung saya panggung bahagia. Umbar-umbar cinta. Kalaupun umbar masalah, pastikan bukan aib dan harus ada manfaatnya untuk orang lain, atau minimal banget enggak 'menginjak' suami di depan publik. Yang panas-panas, kan lebih enak selesaikan di ranjang. 

Eaaaaa...

42 komentar

  1. Karena itu, jauhi sosmed kalau jempol lagi panas. :D

    BalasHapus
  2. artikelnya menampol kakak.. di TLku masih banyak yg share begini begitu.. mungkin beda kalau mereka punya blog kali ya :D etapi ini mah mindahin masalah ke wadah yg berbeda ya

    BalasHapus
  3. Iya bener, masalah rumah tangga mending buat konsumsi sendiri aja.

    BalasHapus
  4. Suamiku juga gitu Ky, beliau ga sudi aku share yang menyindir atau bermesra-mesraan disosmed. Kehidupan kami biar kami berdua yang tahu. Butuh hiburan, butuh pelukan, ya langsung disampaikan. Ga perlu update status atau share tulisan orang

    BalasHapus
  5. Sukaaa sama artikelnya. Kadang gerah juga sama yang mention suami di FB (lagian itu hadist yang jalan-jalan juga katanya nggak bener) toh mending bilang langsung. Masa iya sama suami sendiri nggak berani bilang pengen ini atau itu atau negur sesuatu. Mendingan dicerewetin langsung di depannya daripada mempermalukan suami di khalayak medsos.

    BalasHapus
  6. Boro2 suami istri mbakyu, maslah pertemanan aja aku ogah share di sosmed kalo ada masalah enakan face to face.

    BalasHapus
  7. Abis baca langsung ngecekin sosmed.. hahah

    Aku tipe yang suka nyindir sih, karena aku punya kesulitan berkomunikasi. Tapi karena kepopuleranku kan setara Awkarin ya, kuku patah aja banyak banget yg nyukurin. Jadi kalau mau bikin status nyindir langsung batal karena kalah sama gengsi. Gak ada yg boleh melihatku menderita, wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaa posting di atas bikin aku sadar. lalu ngakak.
      Tapi komen ini bikin aku ngakak lebih lebih.

      Yaampun mbak merrr.. awkarin?
      masih lebih cantiks kamu kelsss :D

      Hapus
  8. sedekat apapun sosial media dengan kita, dia bukanlah teman baik yang pandai menjaga rahasia. eeaaa.. aku lagi-lagi setuju Mak Pung.. looooovvveeee... :)

    BalasHapus
  9. Setujuuuuuuyu mbak pungkyyyy :D. Aku jg ga pernah setuju kalo ada yg sindor2 spousenya lwt medsos gini.. Aneh aja, aib pasangan kok ya disebar.. Itu termasuk aib juga kan sebenernya.. Ada beberapa yg aku lgs unfriend soal begini. Males baca sindiran2 dia utk pasangannya. Paling nyebelin kalo cowo nih yg lakuin.. Yaelaahhh... Harga diri kemanee :p ..sudahlah yaaa, apapun yg terjadi ama rumah tangga kita, bgsnya kita aja yg tau :)

    BalasHapus
  10. Yap setujuuu, mending happy happy aja di sosmed. Jadi keingetan belum ngecekin lagi status FB jaman bahela, mau aku hapus-hapusi jg status alay langit kelimaku. Trims, Kakak..! ^_^

    BalasHapus
  11. :)) pake lagu ERK yaa.. Terus habis itu udah ngga pernah diomelin lagi kan mbaaa... Pas lagi kesel harusnya emang jgn pegang socmed ya ^^ aku suka jg pake lagu buat ngasih tau sedang merasa apa, misalnya kangen bokap cuma tanpa caption.heheu

    BalasHapus
  12. Dulu sebelum kawin, aku ditanya, nanti klo udh kawin dan dlm rumah tangga kita ada masalah dan marahan, kamu bakal apdet status ngga? Wkwkwk.

    BalasHapus
  13. Padahal artikel itu hoax parah dan udah ada tandingannya loh. Tetep wae yang ngeshare minim.
    Yang lucu, bacalah komen2 di bawah artikel atau meme2 itu. Dijamin ngakak.
    "Oh, andaikan suamiku kaya Fahd Pahdepie. Istrinya ngambek dibeliin SK II" LOL.

    Aku pernah nulis macem gini juga di blog. Pernah juga njapri temen yang ngeshare artikel serupa DAN ngetag suaminya dengan caption huruf kapital semua.
    "BACA INI WOYY BACA" T____T

    Alhamdulillah sejak itu dia lebih hati2 share2 begituan. Moga2 sih bukan karena takut aku japri lagi, wakakakak.

    BalasHapus
  14. Aq emg ga seneng ngumbar masalah pribadi disosmed, yang seneng2 ajalah yg diumbar... Apalagi kalau soal pamer ih nomor wahidlah, kecuali pamer kemesraan wkwkwk...

    BalasHapus
  15. Kalo lagi kesel emang rasanya pengen share yang tersirat-tersirat gitu. Hahahaha. Duhhh semoga keluarga saya ga begitu. Dipikir-pikir takut malu juga nanti pas tua. Hehehehe.

    BalasHapus
  16. Suami aku juga gak suka, nyebelin lah yg suka gtu, masa diumbar, nyindir suami sendiri

    BalasHapus
  17. Aku kok belum nemu/baca share-an sing kayak gitu ya.. coba tak cari ah, penasaran. hihi

    BalasHapus
  18. Tulisan yang bagus, Pungky. Hal yg sama saya rasain kalo baca share sejenis di TL fesbuk. Kode-kode gak perlu yg sebenernya malah menjatuhkan nama baik istri dan suami. Saya bacanya risih. Gimana yg disindir ya...Saya mah berasa nonton jadinya, yg ngeshare apa gak ngerasa kehidupan pribadinya lg ditonton ya. Sewaktu nikah saya udah komitmen menjaga perasaan suami, begitu juga dia pada saya. Jadi urusan rumah tangga gak kami share di media sosial. Dalam bentuk kode apapun. Kalo ada pun, pasti hal yg lucu2 aja yag dishare. Hal2 yg membuat kami ketawa sama-sama. Hal yg sama juga kami lakukan di kehidupan nyata. Nah masalahnya banyak yg gak sadar kalo share kayak gitu teh bikin risih, gak enak dibacanya. Kenapa ya...

    BalasHapus
  19. Setuju banget. Emang sosmed mah tempatnya pamer-pameran sih. Apa aja di pamerin. Mau seneng mau susah bagi beberapa orang. Saya mau kaya mba Pungky share nya yang happy happy aja. Tapi galau galau dikit gpp sih asal tidak menyerang orang apalagi suami sendiri di sosmed hehe

    BalasHapus
  20. ranjang mana ranjang,
    wkwkwkwkwk
    setuju kakaaaakkk

    BalasHapus
  21. Dodol banget itukan lagu tentang kritik pemerintahan, kenapalah buat nyindir suami seakan-akan saya istri kesepian >> PUNGK! Hahahhaha ... Ntar Masmu mbales, "Debu-debu beterbangaaaan~" kapok lo disuruh kebus-kebus dipan kamu :))

    BalasHapus
  22. Aku sih menghindari banget drama rumah tangga atau drama urusan kantor di sosmed

    BalasHapus
  23. Tiap org melalui fase kehidupan yg berbeda2, pun karakter orang. Aku pny temen dkt, tipenya ya gitu...brantem dikit updet status, ngamuk dikit updet.

    Tapi itu dulu, skrg alhamdulillah dia uda berubah. Sm sekali gk prnh updet status malah.
    Ya...begitulah hidup, semua butuh proses dan pembelajaran :)

    Efek rumah kaca aku ngehnya teori efek rumah kaca itu. Baru tau kalo itu judul lagu wkwkwk dodols

    BalasHapus
  24. Di fbku juga banyak yg share ginian, mak... Baik yang baru berumah tangga atau yang udah lebih lama dari aku. Boro-boro suaminya baca meski di-tag, suaminya aja fbnya ga aktif :D

    Aku paling ga enak hati kalo nyindir2, paling hati2 juga share kesukaan suami. Nanti ada cewek yang baca, trus buatin kesukaannya gimanaaaaaa :))) #IstriPosesif #BodoAmat #SuamikuCumaBuatAku

    BalasHapus
  25. makasih mba diingatkan..saya pernah khilaf tapi di blog dan postingan itu saya hapus nyeselnya sampe sekarang. saya sekarang belajar terus kalo curhat pertama2 ya ke suami dulu..menghargai beliau lah

    BalasHapus
  26. Semoga sll inget utk gak umbar masalah rumah tangga di socmed :(

    BalasHapus
  27. Setujuu kakak, only share happiness ajah d fesbuk mah.

    BalasHapus
  28. Percaya banget sih, masalah suami istri ya diselesaikan berdua, kalo ngajak banyak kepala, akan makin banyak komentar dan mempengaruhi cara kita ngadepin masalah itu. Mama papa awet berdua karena apa-apa ya mereka berdua. Sweet!

    Salam,
    Syanu.

    BalasHapus
  29. hahahahaa, nuncep bgt baca nih artikel , mantep bgt pengalaman yang sangat mendalam dari kebnyakan umat , hahahah ..

    ijin share ah gan ..

    BalasHapus
  30. Jleb banget mbak. T.T
    Aku juga sering diingetin pacarku kayak gitu. Baca ini jadi ngaca. 😷😷😷
    Www.aisyabrillianti.com

    BalasHapus
  31. saran yang bijak mba pungky. salam kenal..curhat dan sindir menyindir di medsos hanya memperlihatkan satu wajah, diri kita sendiri..

    BalasHapus
  32. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  33. Suka baca tulisan ini, buat belajar bagi yang masih single kayak aku. Hehehe....
    Salam kenal, Mbak Pungky. Kita pernah ketemu di acara Harblognas JNE di Jogja.

    www.ayuniverse.com

    BalasHapus
  34. SETUJUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUU!!!
    Mirisnya, mengapa beberapa orang menjadikan media sosial sebagai ajang curhat, di mana menunjukkan betapa hidupnya mengerikan, mengenaskan, kesepian, menyedihkan, blablabla. Iya hak mereka, tapi apakah mereka tidak sadar secara tidak langsung menjatuhkan harga dirinya? Yaaaa, opini orang beda-beda hehe.

    BalasHapus
  35. Suka banget sama kalimatnya : Sosial media adalah panggung. Saya adalah sutradara dan panggung saya panggung bahagia. Ya, ga segala sesuatunya perlu diumbar ke social media, gua setuju banget hehehe

    BalasHapus
  36. Makanya daku ngefens sama situ khan ya. Soalnya statusnya bedak banged amma buibu muda lainnya. Hahha..

    Sama banget lah kayak aku. Walaupun kadang aku pas emosi sering update status juga sih. Cuman kalau ada serangan, biasanya langsung aku set "only me". Lalu nyesel hahah

    I have so many life problems, but I think I have to share it to a friend in real life, or of course to God. Not to sosial media or public!

    Pengalaman ngeshare masalah di facebook, bukannya masalah selesai, eh malah dituduh yg kurang sabar, kurang sedekah, tukang protes, gak bersyukur. Ah people are so weird! Hahaaha

    BalasHapus
  37. Mengamini banget.
    Kalau ada yang salah-salah, cukup berdua aja. Yang seneng-seneng, momen bahagia boleh lah dibagi.

    Udah lama banget ga pake sindir-sindiran di sosmed, langsung aja sering ga nyampe mesej-nya, apalagi cuma nyindir. dadah babay

    BalasHapus
  38. Bener banget mba, aku si sekarang liat yg galau, nyinyir, ngeluh i am sorry unfren hahaha..
    aku mah skrg fokes ngeshare yg bahagia biar awet muda kek mba wkwkwwk

    BalasHapus
  39. Setuju.... mari bersosial media dengan bijak

    BalasHapus