Arkadia. Diberdayakan oleh Blogger.

Hidup Tanpa Pembantu Rumah Tangga, Gila Lu Ndro!


Iya, kalian gak salah baca judulnya. Saya, mamah muda yang manja seamit-amit, sudah dua bulan ini hidup tanpa pembantu rumah tangga. Tanpa pengasuh, jauh dari orang tua, tanpa daycare, tanpa tukang cuci, bener-bener semua dipegang dan dikerjakan sendiri. Coba mana keproknya kok sepi bener? xD

Semua bermula dari keputusan keluarga kecil kami untuk pindah rumah. Bukan keputusan sih sebenarnya, tapi keterpaksaan. Gara-garanya kontrakan kami dijual sama yang punya, jadi mau gak mau lah kami harus pindah. Setelah cari-cari kontrakan baru, dapetnya di ujung dunia. Daerah Purwokerto super-pinggiran yang beneran jauh dari peradaban. Ya gimana, namanya juga kontraktor yekan, dalam waktu mepet dan dengan berat hati, pasrah kami pindah ke rumah baru yang senemunya itu.


Apa-apa yang baru emang selalu ada dramanya. Pacar baru, misalnya. Atau rumah baru. Drama kami yang pertama adalah bu Asanah, pengasuh sekaligus pembantu rumah tangga yang sudah hampir empat tahun ikut sama kami, memutuskan berhenti bekerja karena jauh. Dia gak mau kalau harus naik angkot setiap hari, udah umur juga sih, jadi dia sambil nangis-nangis, sambil peluk Jiwo, pada sebuah pagi pamit kepada kami.

Dia nangis, saya selo. Tapi di hati saya lebih nangis, nangis bangeeeet. Selain karena dia udah kayak ibu sendiri (bho, dia sama kami sejak Jiwo umur 5 hari), juga karena saya tau sesi ngehenya hidup sudah di depan mata. Udahlah hidup jauh dari mana-mana, tanpa pembantu pula. Lengkaplah sudah alasan saya nangis bombay tapi ditahan sementara karena gengsi.

Drama kedua datang macam jelangkung, ijig-ijig banget. Keluarga kecil kami dijerat segambreng masalah dan harus keluar uang jutaan rupiah. Ya… su… dah. Tekad untuk cari pembantu rumah tangga (PRT) baru untuk sementara dimusnahkan dari rencana. Duit darimana buat gaji? Buat makan aja susyah, sist. Jiwo sampai sempat makan cuma sama kecap, saking kami benar-benar habis karena masalah yang gak kami antisipasi itu.

Dan di sinilah semuanya dimulai, jeng jeng jeng: hidup tanpa pembantu rumah tangga! Tumpaktingtingjos.

Hari-hari pertama, jangan ditanyaaa. Penuh dengan air mata, sesungukan, muka merah, sampai saya rasanya beneran nyerah. Jujur aja, saya dari kecil hidup bersama PRT, walaupun sedari SD saya sudah cuci baju sendiri, tapi beneran sejak balita saya dikawal si mbak di rumah. Bahkan sampai kuliah, di rumah kost saya ada PRT-nya. Padahal kamar kost yaelah cuma 3x4 meter yang berantakanpun enggak sampai 5 menit beresinnya, cucian juga paling kaos sebiji sehari dan bisa pakai jasa laundry anak kost. Pun makan, pastilah beli di warung.

Tapi semanja itulah saya (udah manja, cengeng pula), hidup harus ada si mbak. Padahal dulu PRT di rumah kost, kerjanya setiap hari cuma nyapu ngepel teras sama anter cucian kotor ke laundry-an. UDAH. Tapi tetep aja, segabut-gabutnya mereka, harus ada. Makanya waktu punya anak, saya harus banget punya PRT. Baik yang membantu urusan rumah tangga, maupun mengasuh Jiwo. Alhamdulillah-nya, bu Asanah bisa mengerjakan keduanya dan dengan senang hati melakukannya. Dia saya minta buat mengasuh Jiwo, tapi nyatanya saban hari cucian beres dan rumah bersih. Bhahahaha rejeki mahmud solehah.

Sekarang saya bener-bener mengerjakan semuanya sendiri. Gusti maha kuasa teh bener banget. Mamah muda yang manja seamit-amit ini, hari ini, hidup tanpa PRT, tanpa pengasuh, jauh dari orang tua. Dulu seharian saya bisa menghadap komputer, bantu suami cari rejeki. Sekarang dengan kewajiban cari rejeki yang sama, saya ditungguin sama cucian kotor, lantai yang harus disapu pel, kamar berantakan, dan masak memasak.

Belum lagi Jiwo rewel minta diajak main, belum setrikaan seabrek-abrek, belum saat saya ada kegiatan di luar rumah, belum air tumpah, belum remah biskuit sepenjuru rumah, belum deadline yang terus manggil-manggil, belum terigu tiba-tiba masuk mesin cuci, belum pas lagi lapar-laparnya ternyata ada spidol di dalam magic jar, belum telur jatuh dan amis dimana-mana harus segera dipel, belum Jiwo mewarnai lantai pakai lipstick, dan belum belum lain yang segambreng-gambreng banyaknya. Semuanya harus diselesaikan hanya dengan dua tangan ini. Gila lu, Ndro!

Ada malam-malam saya menangis hampir menyerah, karena jadi ibu rumah tangga sepenuhnya ternyata lelahnya amit-amit. Jangan kira cuci baju dan teman-temannya itu biasa aja, itu capeknya beneran capek, man.. Ada pagi-pagi saya berharap peran ibu rumah tangga bisa ambil cuti, biar bisa tidur lebih lama tanpa perlu ditabok Jiwo minta susu saat masih ngantuk-ngantuknya. Ada siang dimana saya cuma guling-guling di lantai sambil bengong, gegoleran gabut yang nikmatnya tiada tanding tiada banding, sambil mikir kenapa hidup kami sekarang gini amat.

Ada waktu-waktu saya menyeka keringat sambil mengeluh, karena kemana-mana harus bawa Jiwo. Walaupun seru, tapi menguras energi sampai level maraton sambil makan maicih. Bawaan saya jadi segambreng dan berat, saya yang lagi asik ngobrol sama temen tau-tau harus lari karena Jiwo ngacir ke pinggir jalan, minuman yang tumpah ke baju, minta pup saat saya lagi makan di restoran, atau sesepele dia merengek minta pulang padahal saya masih banyak urusan.


**

Tapi dibalik itu semua, saya bersyukur karena ternyata banyak hikmahnya. Saya bikin poin-poin ah, biar saya juga ngeh kalau ternyata banyak yang harus saya syukuri dibalik drama ngehe nan berkepanjangan ini:

1. Saya jadi rajin, bangun pagi langsung beberes rumah, langsung nyuci, masak untuk sarapan, dan menyelesaikan semua urusan rumah. Dulu punggung saya sering sakit karena kelamaan duduk depan komputer, sekarang saya banyak gerak, rasanya badan seger banget. Enggak perlu diet atau nge-gym segala, cukup jadi ibu rumah tangga, badan saya singset macam iklan pelangsing_instan_alami.

2. Mas suami dan Jiwo jadi setiap hari makan masakan saya. Ini saya tau dia kangen banget karena dulu saya gak pernah ke dapur. Hahahahaha. Ya lumayan sekarang, walaupun menunya gitu-gitu aja dan rasanya juga alakadarnya, tapi setiap pulang kerja, yang menyambut adalah masakan istrinya. Cukup sih buat alesan gincu baru mah. YANG, BACA KAN YANG.

3. Jiwo jadi lebih mandiri. Dulu dia makan sambil main, disuapin sama pengasuhnya. Sekarang setiap lapar dia akan minta, saya sediakan trus duduk sendiri di meja dan menghabiskan makanannya. Tanpa disuapin, tanpa sambil main, tanpa dilepeh-lepeh. Soalnya kalau dia gak makan sendiri, saya diemin aja seharian sampe dia kelaperan. Akhirnya selalu makan sendiri dan selalu habis *evil laugh*. Sekarang juga selalu beresin mainannya sendiri, kalau gak saya ngamuk sih. Saya ambil mainannya, taruh di tempat tinggi, dan dia kalah. HAHAHAHAHA sori bro aing juga lelah.

4. Saya jadi lebih produktif bekerja dan berkarya. Aneh ya? Bhahaha. Soalnya sekarang waktu saya serba terbatas, jadi kalau mengerjakan apa-apa, saya maksimal. Dulu kalau ngeblog, saya nulis satu artikel aja bisa seharian, soalnya disambi sekrol-sekrol sosmed, atau nonton youtube. Sekarang kalau nulis ya nulis aja sampai selesai, motretpun begitu, kerjain sampai selesai. Soalnya saya sadar, setelah itu saya belum tentu punya waktu lagi. Karya dan kerjaan saya jadi beres pada waktunya. Kelar dan setiap hari ada. Standing applause-nya manaaa? 

5. Saya jadi menghargai hal-hal kecil yang dulu sepele. Sayur gak habis, dulu mah saya buang. Cabe udah rada busuk, saya lempar ke halaman. Sekarang, semua makanan harus habis karena saya cuy yang masak. Udah capek-capek masak masa ada yang dibuang? Madekipe. Cabe ada busuknya dikit, pake lah gak apa-apa, soalnya kalau harus ke warung ya saya yang kudu berangkat. Khan males. Bhahahaha

6. Hubungan saya dan Jiwo jadi keren. Sekarang, kemanapun saya pergi, mau gak mau Jiwo dibawa. Jadi beneran dua puluh empat jam kami sama-sama. Dari mulai ke warung, ke swalayan, makan di emperan, ketemuan sama orang, nongkrong sama temen-temen, bahkan saat urus kegiatan sosial, Jiwo ikut. Dia malah jadi belajar untuk ke banyak tempat dan ketemu macam-macam orang. Jadi kalau kalian ke Purwokerto dan liat balita ikut duduk di café bareng anak-anak gawl, bisa dipastikan itu Jiwo xD
 

Biar anteng. Mainan biji kopi di cafe orang x))

Ini waktu saya ngurus sebuah panti asuhan. Iya, bocil itu ikut terus xD

** 

Sekarang, ekonomi kami mulai membaik, pelan-pelan semuanya stabil seperti sediakala. Tapi akhirnya kami tetap memutuskan tanpa PRT. Semacam mau menguji ketahanan kami sendiri, sampai mana sanggup hidup mandiri. Sejauh apa saya bisa jadi ibu rumah tangga penuh, ibu untuk Jiwo 24 jam sehari. Toh saya masih bisa traveling sesekali. Kemarin aja saya sempat ke Pulau Pantara 3 hari, sendirian. Ternyata kalau dinikmati ritmenya, hidup kami gak ada yang berubah selain kealpaan bu Asanah. Semua baik-baik aja, semua berjalan (masih) seperti harapan kami.

Dua bulan ini saya merasa berhasil. Berhasil melewati semuanya tanpa sekalipun kasar sama Jiwo, saya sukses menahan emosi padahal inilah titik kesabaran saya meroket hingga langit lapis sembilan. Berhasil minim ribut sama mas suami padahal kami sama-sama sedang di titik menyerah. Berhasil menyelesaikan semua kewajiban, sekalipun inilah waktu terempong saya dalam hidup.

Saya bangga sama diri sendiri. Saya bangga sama Jiwo. Saya bangga sama kegigihan mas suami untuk ikut berjuang jadi keluarga kecil tanpa bantuan siapa-siapa. Dia masih mau bantu ngepel lantai, jemurin baju, malah kadang masak sebelum berangkat kerja. Saya bangga. Mamah muda yang manjanya gak ketolongan ini, hari ini adalah ibu rumah tangga sepenuhnya. Beuh.

Dan, salam hormat saya untuk seluruh ibu rumah tangga di dunia. Baik yang bekerja, maupun yang mengabdi pada urusan domestik seperti saya. Salut.

***

Betewe, ini curhat panjang bener sampe 1300 kata ada yang baca? jahahahahaha

48 komentar

  1. Part 2, pada baca ini duluu, ya.
    http://www.sujiwo.com/2016/06/bapak-yang-masak.html

    #TerReseeeh! HAHAHHAHAHA

    BalasHapus
    Balasan
    1. BUSUIIIIIII... *kelitikin sampe nangis*

      Hapus
  2. Tepuk tangan buat Pungky.. jadi pengin nulis beginian hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tulisssss... Curhat itu baik untuk kesehatan, mama Kenzo. wkwkwkwk

      Hapus
  3. Aku bacaaaaaa, sambil ngikik. Kebayang bener deh riweuhnya kaya apa ya Mak Pungs! *evil laugh* Aku pernah ada di posisi ituuu, stress bok! Tapi dibalik kesulitan pasti ada kemudahan ya Maaaak. Mak Pungs ruar biasak bangets! Tetep semangat ya maaaaaaakkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Stres bangeeeeet. Beneran pengin ambil cuti kalo bisa mah xD

      Hapus
  4. Aku juga ngalami kok, sampai skr rada luoa gimana dulu ngrlaluinya tapi tetap lancar gituh hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga lancar sih..

      Lancar lancar bikin senep bahahahaha

      Hapus
  5. Balasan
    1. Aku juga dulu mikirnya gak bakal sanggup.. tapi kalo terpaksa mah ya pasti bisa! xD

      Hapus
  6. Aku bacaaaaa.. Tulisan mba pungki emang slalu favorite ku deh. Btw, tooos aah dsni jg ga ada art, merantau d kampung orang dan 3 krucils pula. (6,5 dan 1th). Asliii kemana2 kyk rombongan sirkus, ikut kabeh :-D

    BalasHapus
  7. mbak Pungky!alah sumpah lah akuh padamuh.... bhahahaha... paling suka kalimat yang enih:
    "... Sekarang juga selalu beresin mainannya sendiri, kalau gak saya ngamuk sih. Saya ambil mainannya, taruh di tempat tinggi, dan dia kalah. HAHAHAHAHA sori bro aing juga lelah... "

    itu gue banget... awal2 jd sahm sih maunya jd emak perfecto ya bok... tp lama2 bete karena harus mungutin mainan yang sama ratusan kali dalam sehari. could U imagine, it? bhahaha...

    di balik semua hecticnya, kita hepiiii ya mak... toss dulu dah... hehe.. keep up the good work, mbak!

    BalasHapus
  8. Kamu luar biasa kerennya, Pung! Aku baca sampai abis, lho! :)

    BalasHapus
  9. hebat Mba Pungki, gak bisa mbayangin kalo saya ada di posisi itu

    BalasHapus
  10. Aku baca sampe abis mbak hihihi...anakku ada 3, jaraknya dua tahun sama satu tahun. Ketika anak ketiga lepas asi (umur 2 tahun, berarti anak kedua 3 tahun dan anak pertama 5 tahun) aku putuskan ga pake ART lagi. Kebetulan waktu itu aku mau pindah rumah juga... jadi yaa ceritanya mungkin lebih parah dari ini... kalo inget2 jaman dulu aku juga ga habis pikir, ternyata bisa juga melewati itu semua hehehe...

    BalasHapus
  11. Bacalah, karena mau nyari, siapa tahu ada mesin cuci yang tiba-tiba dilempar ke luar rumah, kan eyke yang nampa. Heheee, Gak punya waktu cuti Mbak? ngehangout yuuuk...hahaaaa.

    Toss dech, akupun demikian, belum ada yang pas dan cocok buat jadi asistenku *hehhe

    BalasHapus
  12. Iya mbak pung, urusan rumah itu emang nggak ada selesainya. Habis cucian selesai masih ada piring kotor, hbis itu msih harus nyapu...dan begitu seterusnya.....semangatttt

    BalasHapus
  13. Baca sampe habiiiiss. Hahahaha... drama ngga ketulungan, ya! Kalo deket udah kujemput dikau Pung, nyante di kafe kayak di pante. Akupun ibu RT yang lelah :)).

    BalasHapus
  14. Sejak almarhum nenek gak ada (aku tinggal dgn beliau)otomatis gak ada mbak ART lagi. Kalau dulu seharian ada 2-3 event nyante aja ikutan.Sekarang boro2. Trus pas anak2 Sekolah,kirain emaknya bisa nyante gegoleran. Ternyata boong...cucian,gosokan,piring kotor semua minta dibelai....lalu kapan me timenya sayaaah

    BalasHapus
  15. Baca maak, saya baca tanpa ngelewatin satu karakter pun *keprokkk....

    BalasHapus
  16. Seru deh, ceritanya. Gak ada ART tetap bisa berkarya. Salut deh.

    BalasHapus
  17. ciee.... cieeee... prok...prokkk prokk dulualah buat Pevita. Ha..ha...bisa kok semua pasti bisa. Dulu aku dua anak, kicik2 pernah tanpa ART. Efeknya cuman aku kurusan aja...ha..ha...

    BalasHapus
  18. *standing applouse*
    *buka tangan lebar2*
    "Welcome to the jungleeeeee..."

    Kamu keren Pung, bisa lulus sejauh ini. Aheeey. Aku tantang biar tambah seru coba nambah anak Pung *dikepret* XD

    BalasHapus
  19. njir keren! hahaha. plis mbak accept komen saya ini ya. dari dlu pen komen tapi masih ogahan. tp di postingan kali ini, demi perasaan yang pernah saya rasakan juga, jd ibu rumah tangga fulltime, saya jd komen.

    btw salam kenal. saya resti orang pwt hehe, tp udh 6 taun lebih ga tggal d pwt. tp pernah liat mba di stasiun lempuyangan jogja gendong jiwo saat masih bayik.

    BalasHapus
  20. Seru bacanya mbak :) Saya mbayangin pasti repot. Disini saja yang belum ada si kecil, lumayan repot juga nyambi2 ngurusin rumah. Semangat! :) Salam kenal

    BalasHapus
  21. *standing applause*

    Mbaknya hebat. Waktu kakak ipar melahirkan, saya ngambil semua tugas domestik selama 2 bulan, rasanya beuuuh. Tapi kalau dinikmati memang biasa aja sih ya. XD

    BalasHapus
  22. Itu yg di perahu... kok ibuke pake pelampung anaknya enggak?hehehe ...dan.. temboknya kereenn.. saya suka saya suka..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya soalnya gak ada yang ukuran anak-anak, daripada ribet dan malah rewel, emaknya aja deh yang pake. yang penting kan dipegangin terus :D

      Hapus
  23. Aku baca, sampe habis :D... dan lgs teprok2 tangan deh ;).. salut mbak, aku bisa nangis bombay, pingsan trs balik k rumah ortu kali ;p.. tau banget jd ibu rumah tangga sambil nyambi jaga anak plus ngurusin kerjaan lain, bukan kerjaan gampang.. aku ditinggal seminggu lebih dikit ama ART ku aja, lgs nyerah dan pindah ke hotel -__-.. capeknya ga kebayang... makanya angkat topilah ama ibu2 yg bisa kuat seperti itu dan tanpa emosi ke anaknya :D

    BalasHapus
  24. wuiiiihhh... kereeennn!!! Standing applaus buat mak Pungki. I've been there to maak.. Dulu saya biasa hidup tanpa PRT. sejak SD sudah bantu jualan, beberes rumah, bantu nyuci baju orang serumah (bapak + ibu + 3 adik laki) itu sudah warbiyazaah.. Skrg sama mertua selalu ada PRT. saya tinggal ngadep laptop dan nemenin bocil maen. Dan iya, bener banget, skrg jd lebih sering sakit punggung dan sakit leher. Hikss.. musti mulai gerak lagi ini sih!

    BalasHapus
  25. Kapan-kapan mudik muter puraketalah sapa tau ketemu Jiwo...
    Keprokin Pungky.... Prok, Prok, Prok.
    I feel you..Qeqeqe.
    Merantau, nggak ada saudara, gak ada pembantu, ngurus anak dua dri bayi sendiri..wes ta pada baen

    BalasHapus
  26. Suka banget sama tulisannya mak pungki.. ikut tepuk tangan juga ahhh *biar tambah rame..aku ibu satu orang anak perempuan tanpa ART mak. SEMANGAT TERUS Mak Pungki

    BalasHapus
  27. mba pengalamannya sama bgt!!! tp sy mah udah 2 taun ngejalanin hidup kyk ginih hiks..kerja freelance dirumah sambil ngurusin rumah n anak n suami. jd berasa ga menderita sendiri di dunia inih T-T
    makasih ya mba tulisannya!!!! jd semangat nihhh!!

    BalasHapus
  28. sangat menahan diri untuk tidak komen, karena takutnya saya sendiri yang berkumis alias bapak-bapak, tapi apalah daya akhirnya komen juga,
    #dariseorangbapaksatuanak yang paham benar rempongnya ngurus anak, masalah domestik, deadline, artiekel, sekerol menyekerol dan lainnya, semangat terus mamah papah jiwo, prok, prok,..prok, maafkan bila ada salah-salah kata, SEMANGAT!!!

    BalasHapus
  29. Lapor Mak, saya baca sampe abisss..

    Biarpun isinya curhatan, tapi daging semuaa!!

    Salam kenal deh dari Bapak Rumahan yang tak ingin jadi suami durhaka,
    secara tau benar bagaimana rempongnya seorang istri dgn pasukan kurawa yg batrenya ngepoll truss..

    BalasHapus
  30. Duh mbak..kya ngaca baca tulisanmu ini.. aq jg gtu, dr kecil udah ada PRT,cuci baju sndri itu cm waktu mau ujian msk university, itu aja cm sebulan, ini alhamdulillah sjk hamil anak pertama sampe dpt anak kedua ada PRT mcm bu Asnahmu, tp aq kok g yakin ya sama diri sndri klo aq bs kya kamu mvak.. keren.. salut..

    BalasHapus
  31. Aku baca semuanya dong hehehe. Aku kalau mba pungky baru di tinggal prt 2 bulan, aku malah cuma prt hanya 2 bulan selebihnya sendiri. Ketolong sama day care seminggu sekali, semangat ya kita semua. Ibu rumah tangga di seluruh dunia.
    Aku suka curhatan mbak Pungky. Suka suka suka *sering-sering ya #loh

    BalasHapus
  32. Tuuuh kaaan.. Ternyataaa bisaaa kaaan. Aku malah bersyukur bisa hanya tinggal berempat aja pung, tanpa ART. Capek beraaaat, tapi nikmat luar biasa :). Anak-anak jadi super dekat dan keluarga jadi hangat! PRICELESS kaaaan :).. Aku semangaaat.. Biar nanti kalau tinggal di luar negeri udah ngg kagok lagi ;p! Can I hear an Amiiiin? 💜💜

    BalasHapus
  33. Aq baca sampe habis mba.keren bgt pengalaman nya.hahaha.kalo cuma liat n baca kayanya gampang,prakteknya setengah idup ya mba,hehehe.liat mahmud2 yg keliatan nya hepi,ga taunya di rmh kerjaan numpuk tanpa henti.tetep semangat mba n jgn lupa nambah anak.wkwkwk.bener2 menginspirasi jd pengen nikah muda 😂😂

    BalasHapus
  34. Mba Pungky,
    Beneran Jiwo jadi makan sendiri di meja makan? Anak saya gitu banget.Makan disuapin,seringnya di depan TV pula.Beneran mba dibiarin laper seharian gapapa biar dia mandiri makannya? Saya pengen coba 'metode' ituh tp khawatir anaknya masuk angin dsb.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anaknya usia berapa mba?
      Jiwo bisa digituin karena dia udah paham sama lapar, kenyang, bahkan kekenyangan. Dia udah tau rasanya, jadi pas lapar, dia akan minta. Kalau anaknya belum paham sama konsep lapar, takutnya dia bakal selo aja seharian gak makan hehehe ya kalo gitu nanti jadi masuk angin ^_^

      Hapus
  35. salut baca smua yang ada di blog ini....apalagi tentang ibu rt rempong. kita mungkin beda generasi. saya jg ibu rumah tangga yang sudah 19 tahun lebih menjalani smua kerempongan itu plus ditengah ekonomi keluarga yang sulit sampai skrng. membaca postingan ini kok saya baru ngeh ya...n baru merasa bangga,ternyata selma ini saya jg hebat...hahahaaa. bahkan saya ga pernah memakai art,kecuali hanya seminggu saja setiap habis melahirkan 2 anak saya. trimakasih Pungky...kau menyadarkan saya,betapa penting dan berharganya saya. walau belum ada yang menyatakan, kecuali kamu dan saya,saat ini.

    BalasHapus
  36. Mbak aku lg ngalamin iini mbaaaakk, ditinggal art yg pensiun dini.... bangun pagi buta, masak, ekspor anak ke rmh eyangnya, ke kantor, plg kantor jemput anak, sampe rumah beres2... ahirnya skr kl weekday numpang d rmh ortu, tp tetep bangun pagi buta, masak sm beberes mah udh takdirnya mamak2 ya... Alhamdulilah pak suami mau bantuin nyuci n mandiin anak

    BalasHapus