Arkadia. Diberdayakan oleh Blogger.

Hati-hati, Mandi Bola Ternyata Menyimpan Banyak Ancaman. Inilah yang Terjadi pada Anak Saya...



Saya bukan tipe ibu-ibu yang bisa gitu aja percaya sama berita-berita 'heboh' di sosial media, termasuk kabar yang beredar tentang kolam mandi bola berisi gunting, paku, kaca, bahkan ular. Oh, yang bener aja? Memang segede apa itu kolam, sampai ada ular atau gunting bisa gak kelihatan? Gak sekalian ada Tapasya nya Uttaran di dalem?

Jiwo, anak saya, doyan buanget mandi bola. Paling enggak sebulan sekali saya dan suami bawa dia ke arena bermain di mall demi nyemplung ke kolam bola warna-warni itu. Selama ini nggak apa-apa, semua baik-baik aja. Sampai weekend kemarin kami mengulangi rutinitas ini, dan ternyata lagi apes. Hffft.

Saat Jiwo mandi bola, saya 'mengeruk' bola-bola itu supaya kelihatan dasarnya. Saya mau buktiin, kalau kolam mandi bola enggak mungkin ada guntingnya. Apalagi kaca, paku, atau ular. Lalu saya ambil hape, saya foto-foto. Niatnya mau saya ceritain di blog ini, bahwa beginilah kondisi dasar kolam mandi bola. Bersih. Beneran bersih dalam arti sebenarnya lho, Buibu.. Bahkan di kolam tempat Jiwo biasa main itu, bola kinclong-kinclong.


Bersih!

Saya pengin bilang lewat blog ini, kalau bahaya atau enggaknya kolam mandi bola, tergantung gimana kita pilih-pilih tempat main. Asal bisa milih yang bersih, insya Allah aman. Jiwo sudah berpuluh-puluh kali main di sana dan baik-baik aja. Tetap sehat, ganteng, dan greget.

Saat itu suami saya juga sempet nyemplung, dia dan Jiwo main bareng sementara saya hanya di luar arena kolam, sibuk foto-foto. Selesai main, kami pulang dan Jiwo tidur pulas di motor. Karena sudah malam, jadi ya kami biarkan dia langsung tidur sampai pagi. Cuma sempat lap-lap pakai tisue basah saat dia sudah geletak di kasur. Gak sedikitpun kepikiran untuk mandi atau cuci-cuci, karena biasanya ya begitu dan nggak apa-apa.

Besoknya, pipi Jiwo ada luka baret, bentuknya kayak luka kebeset benda tajam. Lagi-lagi saya gak kepikiran apa-apa karena sudah biasa, anak saya langganan banget kejedot trus tiba-tiba punya luka beset. Malamnya, saya lihat luka lagi di pundak kirinya. Kali ini lukanya lebih lebar, memerah, dan terlihat seperti terbakar. Masih saya diemin, karena suer deh, Jiwo biasa banget tiba-tiba luka begitu. Ah paling dia jatoh dari sepeda, pikir saya. Atau kejedot, atau kesandung di jalanan, atau kegores mainan sendiri, biasa. Lagi pula anaknya gak sama sekali nangis atau rewel, saya semakin selo.



Besoknya lagi, suami saya bilang kalau tiba-tiba ada luka di sikut kanannya. Persis kayak lukanya Jiwo. Saya dan suami mulai curiga, ini sih bukan luka biasa. Dugaan sementara kami, itu adalah herpes. Tapi, Jiwo sama sekali gak kelihatan gatal atau risih sama luka itu. Bahkan waktu saya toel-toel, saya tanya "Sakit ndak?", dia menggeleng. 

Besoknya lagi (hari ini), lukanya menjalar dan menjadi semakin banyak. Tadinya cuma satu, sekarang jadi empat dan berpencar-pencar. Begitupun yang di pipi, nambah satu luka. Jiwo jadi kayak bajak laut. Bahahahaha *woooyyy*

Singkatnya, tadi pagi kami memboyong balita greget itu ke dokter. Syukurnya bukan herpes, kata dokter ini kemungkinan besar digigit serangga atau binatang lain. Saya heran dong, binatang apa di mana? Kalau memang digigit, masa bisa kompakan sama bapaknya sedangkan saya enggak? Trus masih di dokter, saya ingat "Oh iya Dok, tiga hari lalu Jiwo sempat mandi bola! Sama bapaknya".

Wajah dokter berubah "Nah itu! Pasti kenanya di situ". Entah kenapa saya gak mau kalah, saya bilang kalau saya melihat sampai ke dasar kolam dan bersih. Gak ada benda asing satupun. Bahkan bolanya kinclong-kinclong. Dokter bilang, gak harus kelihatan kotor supaya bisa ada serangga atau binatang yang gigit. Heuuu.


Kolam mandi bola, walaupun kelihatannya bersih, aslinya pasti kotor minta ampun. Bayangin aja, tumpukan bola dalam satu wadah dan dibuat main puluhan bahkan ratusan anak. Kita gak pernah tau itu anak-anak yang pernah nyemplung, punya penyakit kulit apa. Kita gak pernah tau, anak-anak yang bermain di situ, sebelumnya menyentuh atau menginjak apa. Hanya satu yang kita sama-sama tau: bola-bola itu gak pernah dicuci.

Untung aja Jiwo 'cuma' digigit serangga di tangan, bayangkan kalau serangga itu gigit di bagian kemaluan? Gak kebayang gimana panikinya saya liat anak sendiri punya borok di alat pipisnya. Atau serangga itu nemplok di mata, bikin anak saya korengan di bagian vital dan merem terus. Atau fatalnya lagi, tertelan dan menyerang tubuh bagian dalam, mungkin sekarang saya gak menulis ini karena sedang sibuk menangis.

Gak butuh gunting, paku, kaca, atau ular. Bakteri di sana banyaknya pasti luar biasa, dan serangga-serangga kecil mengintai anak-anak kita kapan aja. Serangga-serangga yang gak terlihat mata telanjang tapi mereka mampu membuat banyak borok di tubuh anak-anak kita. Menyerang anak kita dengan penyakit-penyakit yang gak pernah kita bayangkan. Tumpukan bola warna-warni yang terlihat menyenangkan, namun menyimpan ancaman untuk buah hati yang sangat kita cintai.

Saya gak mau melarang anak siapapun untuk mandi bola, pun gak mau menghasut orang tua lain supaya setop mengajak anaknya ke tempat mandi bola. Itu murni hak masing-masing orang. Lewat ini, saya cuman mau cerita apa yang terjadi pada anak saya dan semoga gak terulang pada anak lain. Melalui tulisan ini, saya mau bilang kalau mandi bola menyimpan ancaman untuk anak kita, semoga siapapun yang membaca bisa ambil pelajarannya. 

Salam Hore,
Ibu Jiwo

26 komentar

  1. Horooor ya mbak.
    Ternyata memang bukan arena bermain yang sehat, dulu anak pas masih kecil, hampir tiap minggu mandi bola, alhamdulillah dulu tdk ada apa-apa, dan sosmed pun belum seperti sekarang. Jadi santai-santai saja berjam-jam di kolam bola.

    BalasHapus
  2. Sereeeem. Kekep tara di rumah

    BalasHapus
  3. Belum pernah ngajak anak Mandi bola, dianya lebih tertarik sama rumah balon.

    Tapi kayaknya sama aja ya, wong yang main juga banyak. Jadi harus lebih hati2 setidaknya selesai main harus mandi biar kumannya langsung mental.

    Terima kasih sharingnya mak Pung

    BalasHapus
  4. Aarrgghhh... Aku memang kurang rela anakku main di mandi bola krn memang utk alasan higienis dan anakku balita masih suka masukin apa2 ke mulut.. Jd mending di ajal main odong2 ato playland kaya timezo** gitu hehe..
    Makasih mba ini artikel bikin sy makin melek dan gak suka mandi bola..

    BalasHapus
  5. Aduhhh serem gtu ihh gigitnyaa..cpt sembuh kakak iwo bapak slamet

    BalasHapus
  6. Dulu pernah baca ada anak yang mandi bola digigit ular jadi nggak pernah bolehin anak mandi bola.

    BalasHapus
  7. Pungkii.. Jiwo mandi bolanya dimana? Aku bbrp kali ajak Ayya mandi bola di Molo & bersih krn bolanya dicuci satu satu, anak masuk musti pake kaos kaki Dan sblm masuk tangannya dikasih antiseptik. Tapi jadi ngerii baca tulisanmu.. Sekarang Jiwo udah baikan?

    BalasHapus
  8. Pungkii.. Jiwo mandi bolanya dimana? Aku bbrp kali ajak Ayya mandi bola di Molo & bersih krn bolanya dicuci satu satu, anak masuk musti pake kaos kaki Dan sblm masuk tangannya dikasih antiseptik. Tapi jadi ngerii baca tulisanmu.. Sekarang Jiwo udah baikan?

    BalasHapus
  9. Jiwo cepat sehat ya, Nak.
    Ini Salfa tidak pernah saya kenalkan mandi bola kalo ke wahana permainan. Jadi sampe skg Salfa suka mandi bolanya di rumah aja meski ga sebanyak bola di wahana itu.
    Udah parno duluan ketik dulu ada anak yg mati digigit ular krn mandi bola.

    BalasHapus
  10. Waduh... Mesti warning ponakan2 nih

    BalasHapus
  11. Waduh... Mesti warning ponakan2 nih

    BalasHapus
  12. Ngeri banget yaampun, iya kayak semacam digigit tomcat gitu ka :(

    Mungkin alternatifnya bisa bikin kolam mandian bola sendiri di rumah. Semoga bisa lebih bersih & aman..

    BalasHapus
  13. sejak kabar kabur ttg ular, kelabang, dan teman2nya di kolam mandi bola, aku udah larang anakku main.. meskipun dia ngerengek.. betul dirimu pung, meskipun lantainya kliatan bersih, tapi gak dengan peralatannya.

    BalasHapus
  14. Arfan Emang ga pernah mau Mandi bola, entah apa alasannya. Tapi setidaknya saya jadi ga perlu susah2 ngelarang, hehe.

    Tfs, Ibu Jiwo ;)

    BalasHapus
  15. Haduh waktu kecil aku seneng banhet mandi bola. Untung gak kenapa-kenapa.

    Iya yah. Mending beliin kolam + bola sendiri deh. XD

    BalasHapus
  16. Makanya aku gak biasain main di kolam bola, kalau ditanya temen pasti dibilang serba gak boleh :)
    Jiwo cepet sembuh ya

    BalasHapus
  17. iya ih mak pung, kelihatannya bersih gt tempatnya yak, bola2nya jg kelihatannya kiclong, beda sm yg mandi bola di pasar malem.
    kudu waspada emang yak, kalau gt masih mending mandi kembang gt aja yak (lalu dangdutan) :D

    BalasHapus
  18. Hahahaha. Aku juga pernah gatel2 nih dulu waktu mandi bola. :))

    BalasHapus
  19. Aku pernah dengar dan pernah membaca ttg tragedi mandi bola ini mbak, sekarang anakku aku belikan bola sendiri, main di kasur dan itu membuatku lbh tenang

    BalasHapus
  20. Jadi kepikiran beli bola dan kolam sendiri. Duo F doyan mandi bola je

    BalasHapus
  21. Gitu yo.. Untung anakku nggak pada doyan mandi bola mbak... Biasanya balap motor ato yang kecil naik mobil2an yang dicemplung koin itu...

    BalasHapus
  22. Salam kenal, Mamanya Jiwo, hehe.

    BalasHapus
  23. ahhhhhh akoh parnoooo... besok ada acara mau main ke mol dan keknya ada wahana mandi bola gitu dehh... :(

    BalasHapus
  24. Makasih udah sharing mbak... soalnya keponakan juga seneng banget mandi bola ini... jadi takut

    BalasHapus
  25. makasih gan tentang infonya dan semoga bermanfaat

    BalasHapus
  26. terimakasih bos infonya dan salam sukses selalu

    BalasHapus