Arkadia. Diberdayakan oleh Blogger.

Marah pada Anak, Perlukah?

Dalam rangka sadar ini jadi orang tua baru, saya ini hobi banget baca-baca artikel soal pengasuhan anak. Satu yang paling menancap di benak saya, adalah bahwa sekali kita membentak anak, maka akan mematikan jutaan sel di otaknya. Di artikel-artikel lain, ada kisah-kisah nggampar yang intinya, ngasih tau kalau marah pada anak itu gak ada gunanya sama sekali. Memarahi di sini termasuk meninggikan suara ketika menghadapi anak nakal atau berulah sesukanya.

Saya menelan plek semuanya. Sampai hari ini, saya dan suami juarang banget marah sama Jiwo. Senakal apapun Jiwo, marah kami paling hebat sebatas meninggikan suara atau menyentil pelan telinganya. Itupun gak sampai 5 menit setelahnya, kami langsung minta maaf. Gak tega lihat Jiwo tiba-tiba diam karena melihat kami marah. Biasanya, kami langsung memeluknya dan meminta maaf berkali-kali. Kejadian seperti ini jarang terjadi. Kalau Jiwo nakal, yang paling sering saya lakukan adalah memeluknya dan memberi tahunya kalau anak baik tidak begitu.


 Benarkah apa yang kami lakukan selama ini? Enggak! Buat saya pribadi, ini salah banget. Dengan gak pernah marah, saya dan suami ternyata membentuk Jiwo menjadi anak yang cemen. Anak laki yang lembut, pemaaf dan suka mengalah. Baik untuk Jiwo? Dulu saya pikir iya, tapi kemarin, ada kejadian yang betul-betul membuat saya tertampar hebat. Saya sangat merasa bersalah terlalu memanjakan Jiwo. Saya menyesal gak pernah tegas atau marah pada anak.

Hari minggu, kami pergi ke salah satu mall di Purwokerto. Saya sudah niat dari rumah, akan membawa Jiwo ke arena bermain anak. Arena ini isinya mandi bola, prosotan, dan bangunan plastik untuk anak-anak yang bisa dipanjat-panjat. Tersedia juga rumah-rumahan plastik dan beberapa mobil-mobilan yang bisa dikayuh. Ini kali pertama Jiwo ke tempat begitu. Biasanya, dia kalau main itu naik kereta putar atau odong-odong di pasar kaget. Duduk sendirian dan anteng berputar-putar.

Sampai di arena bermain, Jiwo berhadapan dengan puluhan anak-anak lain yang juga sedang main. Disitulah saya kasihan sama anak sendiri. Saya ajak dia ke tempat mobil-mobilan, di saat yang sama, ada anak lain yang juga mau naik. Bentroklah Jiwo dan si anak itu. Tanpa perlu rebutan, Jiwo dengan lembutnya menyerahkan mobil-mobilan untuk si anak lain itu. Sambil bilang "Nih Mas.. Mobil..". Lalu dia lari ke saya, meluk, kayak ngadu kalau pingin main mobil-mobilan tapi tau harus mengalah sama orang lain.

Saya gemes, saya bilang "Kan Jiwo duluan, kenapa dikasih Mamas?". Jiwo cuma diam, menarik tangan saya ke arena mandi bola. Di tempat mandi bola, dia bergabung dengan banyak anak yang usianya lebih besar. Saya tau dia kepingin banget main prosotan atau lempar-lemparan bola. Tapi anak-anak lain selalu bilang "Awas..", bukannya main bareng, Jiwo malah melipir ke pinggiran. Saya hampir nangis waktu ada anak bilang 'awas' dan Jiwo langsung menyerahkan bola ditangannya ke anak itu. "Nih boya..", katanya. Padahal si anak yang bilang 'awas', cuma mau Jiwo minggir karena menghalangi tangga perosotan. Bagi Jiwo, itu seperti titah dia harus mengalah.

Di situ saya sadar betul, anak saya cemen. Sampai di arena rumah-rumahan, ada anak perempuan gak sengaja ditabrak Jiwo sampai hampir jatuh. Anak itu mendorong balik Jiwo, sampai jatuh. Anak itu gak jatuh, tapi dia membalas Jiwo sampai jatuh betulan. Saya maunya Jiwo sadar kalau dia gak sengaja, berarti dia gak salah. Anak itu gak punya hak untuk balas. Tapi apa? setelah jatuh, Jiwo mendekati anak perempuan tadi dan mengusap tangannya. Tanda minta maafnya Jiwo.

Saya kesal, saya marah sama diri sendiri. Ternyata saya salah. Saya yang selalu memeluknya saat dia memukul, salah. Harusnya saya menangkis pukulannya dan bilang dengan tegas kalau itu gak baik. Saya yang selalu mengalah saat Jiwo menginginkan sesuatu yang saya pegang, salah. Harusnya saya tegas bilang kalau dia harus gantian, ada waktunya sendiri. Saya dan suami yang selalu minta maaf setelah memarahinya, salah. Harusnya kami biarkan dia merasa bersalah dan menerima hukuman. Harusnya dia tau manusia butuh tegas. Tidak lantas selalu lembut, mengalah dan meminta maaf.

Bukan berarti harus selalu memarahi anak atau selalu meninggikan suara saat anak nakal. Tapi, kemarin saya benar-benar belajar kalau tegas kepada anak, itu perlu. Bahkan marah pada anak sekalipun, kalau memang salah dan dia layak dihukum, itu juga perlu. Karena anak adalah cermin, mereka selalu meniru apa yang orang tuanya lakukan.

23 komentar

  1. Jiwo.. Jiwo.. aduh kalau anak aku beranian sama anak orang, malah rada susah ngalahnya. Aku punya saudara, laki-laki, suka ngalah dan agak 'lembek' gitu kalau ke orang, iya juga sih jadi agak kurang wibawa gimana gitu. Tapi yang penting menurut aku sebagai emak baru juga, anak usia dini harus dikasih tau akhlak baik, apalagi kalau lagi bareng temennya, kita harus jadi penengah, ngasih tau yg benar dan yg salah, ke anak kita dan juga ke temen-temennya.

    BalasHapus
  2. hai pungky sepertinya kita seumuran ya, aku jg pny pengalaman yg sama dengan anakku yg mungkin seusia jiwo jg. Sama ditempat bermain seperti itu awalnya Gregory panggilan Gory selalu mengalah saat anak lain merebut apa yg seharusnya jadi haknya (dia pegang duluan) tp aku selalu biarin, mengawasi dr jauh, mau lihat sampai dimana ni anak bisa sabar. Emang anaknya ngalahan bangettt #mamasebel. Tapi setelah berbelas kali main kesana ada suatu hari dia ngelakuin hal yg aku ga sangka. Aku ngga pernah ngajarin tp jiwa polosnya lama2 bisa dalam artian mempertahankan diri dr kelaliman org lain. Hahaha..dia mulai bisa kekeuh (baca sunda : ngotot) kalo direbut, kalo didorong sih dia ga pernah balas paling bangun dan main lagi.buat aku its ok, kalao sudah besar nanti aku mau dia gedein badannya aja jadi ga tll sering dibully.kalo membalas aku hanya mengandalkan insting dia aja aku ga mau ajarin .

    BalasHapus
  3. Kak pungky, aku nangis ih baca ini. kok kasian banget Jiwonyaa T.T

    BalasHapus
  4. Pungky... sesama punya anak laki nih.. Dulu semasa tinggal d apt, pas rafa umur 1,5 mulai penasaran n pgn coba smua mainan d playground apt kan ya. nah saat itu jg dia mulai ' dibully' sama anak yg lbh bsar yg main ditemani mbaknya. dimana mbaknya ga merhatiin anaknya. Disitu aku mulai take action klo Rafa duluan trus ada anak yg mau main, ya ttp Rafa duluan main. tp stelah 5 menit bergantian. Pas 2 thnan mulai suka rebutan dan Rafa suka dipukul. Rafa nggak bales tp lari n nangis k aku. Jd aku ngajarin k dia klo ada teman yg tidak baik,Rafa blg sm temannya : Jgn gtu teman.. Klo Rafa sdh blg, temannya msh mukul Rafa BOLEH balas. Aku n suamiku sepakat itu cara spy dia ttp belajar share n mengalah juga belajar membela dirinya sendiri. Alhamdulillah berhasil. Sejauh ini, 3,5 thn Rafa ngerti berbagi, minta maaf dan membalas kalau temannya kelewatan.

    Maappp jd panjang komennya. hihi. Btw, aku termasuk emak yg 'rajin' marahin atau negur anak kalau dia salah. Plus Rajin nyuekin Rafa klo dia jatuh. Jatuh yg ringan ya, lari2an trus jatuh, kesandung atau jatuh yg krn Rafa krg hati2. Hihi.. Tmn2 bilang kami galak, rp smua demi Rafa nggak ke arah cemen itu. Tenang Pung, Jiwo cmn perlu dipupuk berani ngomong aja itu. Pasti bisa.. Semangaaatttt

    BalasHapus
  5. semangaat mak pungky. Jiwo cuma perlu diajak sering2 main sama teman banyak. supaya dia tau aturan cara bermain berkelompok. nanti lama lama jiwo akan ngerti sendiri. cara antri, share mainan, dll. sebenernya saya jg masih struggling sih, nisa pun begitu. ^_^;;

    BalasHapus
  6. Aku malah pengen belajar supaya bisa lembut kaya Mak Pungky krna Arfan sering aku marahi. Eh ternyata tetap butuh ketegasan ya, Mak.

    Kalo di playland gitu, aku ajari gantian. Tapi kalo dia dibully sama yg gede, aku turun tangan, hehe

    BalasHapus
  7. waduh jiwo hatinya lembut sekali >_<
    gpp pung masih blm terlambat utk mengajarin jiwo utk lbh tegas ^^ semangat yaa

    BalasHapus
  8. Tau nggak, Pung? Aku dulu berpikiran sama sama kamu, nggak pernah marah sama Noofa. Tapi semakin ke sini aku sadar, itu bikin noofa manja, pas banget kah sama apa yg kamu rasakan, but u know.. Sejak usia 2 tahun, noofa udah pernah aku marahin, aku aslinya yaa bingung ini bagus apa enggak, tp noofa skrg mendingan. Kalo dia nggak salah, pantang bagi dia untuk menyerah, tp kalo dia salah, dia gak malu utk meminta maaf. Dia juga bisa bermain bareng, berbagi, walaupun yg namanya anak yaa tetep aja ada nangis krn rebutannya.

    BalasHapus
  9. jadi orang tua memang banyak yang harus di pelajari, aku juga kadang bingung gimana bersikap sama Al, sifatku yang temperamen bikin sering marah tapi Al tetep manja sama aku, hhoho bingung khan? akhirnya sambil berdoa aja membentuk sifat anak

    BalasHapus
  10. Akhtar dulu juga begitu mak pungky. Lembut dan pengalah. Saya ajarkan kalau bukan adek yg salah, adek boleh melawan tuk membela diri. Alhamdulillah seiring waktu dia bisa membela diri bahkan membela kakak nya tetapi tetap lembut cenderung romantis *my no longer baby boy* :)

    BalasHapus
  11. Ternyata kita sama, Punky. Arya dulu cemen banget. Diajak ke arena bermain, dah ngga pede. Ingin pakai mainannya, tapi ngga berani bilang pinjam. Ujung-ujungnya lari ke aku buat minta tolong.

    Tapi, kalau Arya, bukan karena cara mendidikku yang lembut sepertimu, tapi karena aku yang apa-apa memberikan ke Arya. Itu ternyata membentuk jiwa Arya yang jadi tergantung ke orang lain. Akhirnya, sekarang aku sama suami harus ekstra lagi ubah karakternya menjadi anak yang tegas tapi juga penyayang. Serasa kembali dari nol. Tapi ya harus dilakukan.

    Semangat Pungky :)

    BalasHapus
  12. ini concern aku bangeeett! secara orangtua yang kekinian kan banyak yang menerapkan sistem tidak berkata "tidak" pada anak. buat saya nggak bisa, banyak yang harus tegas dibilang NO! Sesimpel jari masuk mulut aja harus dibilang NO! pakai muka galak. anak umur 9 bulan udah ngerti dilarang loh ternyata, tapi ya nangis kejer seketika. biasanya saya diemin beberapa saat baru dialihkan perhatiannya, nggak langsung dipeluk. susaaahhh, soalnya gampang leleh kalau liat anak nangis ya. maunya langsung dipeluk. T____T

    BalasHapus
  13. Aq salah satu yang suka minder saat baca ilmu2 parenting itu karena terlalu galak sama anaj, tapi itulah aq yang tak akan mengubah gaya ku terhadap anak :D
    Apalagi setelah baca ini, aq jadi yakin dengan gayaku sendiri kekekek :D
    Aku dari dulu ga pernah membiasakan anak manja dan lembut, bahkan anak q cenderung jagoan tapi tetap dermawan dan kadang pembela teman2nya meski agak2 lebay :)))
    Ayo semangat mama Jiwo ;)

    BalasHapus
  14. Hai mak Pungky, Jiwo diajarkan hal2 yang lembut itu akan terus tertanam sampe dewasa dan ga salah kok, bener deh tp disamping itu memang kita harus ngasih pelajaran tentang ketegasan biar anak setrong hehe. Sedikit memarahi ga masalah untuk membangun menggugah jiwanya, apakah dia salah atau benar, kalo benar berarti wajib membela diri kalo salah harus berani meminta maaf.

    Anak saya, Vito, umurnya memasuki 6 tahun, figur bunda dan ayah di rumah beda banget. Itu yang bisa jadi cerminan dia. Sebetulnya saya ga tegaan dan suka minta maaf abis marah, kebalikannya ayahnya tegas dan disiplin, kadang keras. Hal ini kadang jadi senjata makan tuan, Vito tau bunda bukan ancaman kadang dia keras kepala dan malah susah dikasih tau klo ga ada ayahnya. Vito segan sama ayahnya. Akkhirnya saya sama ayahnya kompak kalo lagi ngasih tau ketika Vito salah ga ada yang ngebela, dia pun berpikir bahwa dia memang salah. Hmmm tp figur ibu sebagai penengah tugasnya menjelaskan ketika anak selesai dengan 'time out'nya sampai anak bena2 ngerti.

    Salam sayang buat Jiwo ya mak Pungky

    BalasHapus
  15. Balasan
    1. tumben bener komen gw ga mencela gini :D

      Hapus
  16. fernando thobex10 Maret 2015 06.08

    kebalikan aanak saya tante,, anak saya malah sukanya main bet aja tangannya kl dilarang atau direbut mainannya.. sampe adeknya aja sering kena kepret -_-'

    BalasHapus
  17. setuju banget, tegas itu perlu. semangat mak!

    BalasHapus
  18. Alhamdullilah mak, saya juga emak emak yg bisa di bilang mendidik tidak dengan "marah atau membentak" membudayakan minta maaf kalau salah dll. tapi syaqilla tumbuh jadi anak yg percaya diri. saya dan suami tegas, kalau syailla melakukan kesalahan saya akan langung bilang tindakan dia saya dan itu tidak baik dengan cara mengobrol dengan qilla, setelah dia melakukan kesalahan dia harus minta maaf. dan itu di lakukan sejak dia kecil. Suami bagian tegas dengan cara dia, biasanya qilla di lihatin aja udah tau kalau dia salah, ga perlu pakai ilmu bentak bentak. tapi dia juga tumbuh jadi anak yg percaya diri dasarnya tetangga komplek hampir semua laki laki , dia main sama mereka. kalau pas tiba2 rebutan mainnan, atau apapun saya biarkan mereka berinteraksi dengan cara mereka. Kalau dia salah, saya dan suami sepakat di antar kita tidak ada yg membela di depan si anak, biar tau dia salah. tanpa marah2 ya mak apalagi teriak2... cukup di kasih tau aja. tp ini secara rutin kita lakukan. Tegas dan tegas. itu sih kuncinya. alhamdullilah cimbul jadi anak yg super PD , berani dan mandiri. wlaau ini masi di awal dan harusss banayak belajar. Guru terbaik saya saat ini ya cimbul banyak hal yg bisa di gali dan di pelajari dari anak2 kita. 3 kata ajaib yg saya terapkan adalah " maaf, terimakaish dan tolong" saya ngga segan minta maaf kalau saya salah. tapi kalau cimbul lagi salah , saya harus tegas sama dia, dan dia menangis atau apapun saya ga langsung minta maaf. karena biar dia tau kalau dia salah. semangat mak :D

    BalasHapus
  19. yaa mungkin harus ga harus , malah ada anak yang selalu dibaikin ibunya malah bengal nanti ketika besarnya dan ga nurut apa kata orang tua nya .. kalau dari kecil sudah biasa sih ke depannya dia akan takut melakukan kesalahan , dia ga mau dimarahin gitu

    BalasHapus
  20. Nah, perlu mengajarkan anak tegas dan punya hak

    BalasHapus
  21. Memang parenting itu sulit. Kami yang tegas ke anak malah bikin anak kami jadi galak sama temen2nya, alhasil berantem terus. Malah kami berpikir perlu seperti mbak supaya anak kami lebih lemah lembut ��

    BalasHapus
  22. Wah Jiwo ini kayak saya dulu pas kecil hingga remaja Mbak, saya orangnya suka ngalah dan ga mau cari ribut. Tapi ya gitu efeknya saya jadi dibully.
    Dari situ saya sadar kalau saya ga bisa gini terus, berusaha untuk lebih berani. Tapi ya ga bisa berubah total, masih suka mellow kalau liat atau ngalamin hal yg menyentuh.
    Naaah Aiman itu 180 derajat dari saya, nurun dari Mamanya sih. Dia PD, ga gampang ngalah klau main di playground. Itu pengaruh juga dari cara didik kami yg ga segan marahin dia karena dia perlu belajar dan tau bahwa dunia di luar sana bisa jauh lebih keras.

    BalasHapus