Arkadia. Diberdayakan oleh Blogger.

Tumbuh Taring dan Graham

Saya tuh agak kurang bahagia setiap Jiwo tumbuh gigi. Bukan perkara gak bersyukur atau gak sayang anak, tapi, preman kecil saya ini hobi gigit putingnya juara banget. Saya sering berharap dia tumbuh gigi lengkapnya nanti aja di atas dua tahun, pokoknya setelah sapih. Gusti.. demi deh, saban malem puting saya rasanya kayak diiris pisau trus kecipratan air garem. Pedih T.T



Nah, emang dasar mamak kurang bersyukur yes, jadi dikasih semacam peringatan gitu sama Tuhan. Disaat saya lagi sebel-sebelnya sama gigi Jiwo yang tumbuh, makin aja giginya dia tumbuh gak berhenti-henti. Jadi sudah berbulan-bulan ini, puting saya nonstop jadi target empuk gigit-gigitan Jiwo. Coba itu Zayn Malik suruh rebahan, saya pingin ngusel syedih :(

Sekarang, yang lagi tumbuh adalah gigi graham dan taring Yap, taring. Oh men.. rasanya itu kayak diteriakin cabe-cabean sama orang satu kelurahan. Pediiiih. Saya beneran gak bisa nerima kenyataan kalau Jiwo tumbuh graham dan taring. Enggak :'(

Drama diawali dengan rewel tiga hari berturut-turut sampai tetangga dateng ke rumah setiap malam nanya Jiwo diapain. Diapain? Dipikirnya saya KDRT gitu sama anak sendiri. Berlanjut dengan susah makan hampir seminggu. Segala makanan dilepeh sampai berat badannya turun dan penampakannya jadi balita cungkring (tapi tetep ganteng). Trus ya ketauan deh ujungnya, puting saya, adalah korban paling nyata. Makjaaaang, saya sampai trauma! Kalau dia buka-buka kaos saya minta nenen, saya jadi sering nolak atau kabur. Gak apa deh jadi anak sufor, ini pedihnya udah pedih yang paling pedih. Ibarat diputusin Dude Herlino, ini pedihnya kayak diundang nikahan dia, trus suruh nontonin paling depan. Sakit >.<

Dan tumbuhnya taring Jiwo, ngasih bonus buat saya, suami dan pengasuhnya. Kami bertiga, badannya penuh luka gigitan sampai merah bahkan biru. Jadi, balita nguwil satu ini, setiap saya kabur kalau dia mau nenen, dia cari korban baru. Muahahahahaha. Muka bapaknya coel-coel berdarah digigitin terus. Ya abis gimana, dikasih buah gak mau, dikasih biskuit gak mau, dikasih teether apalagi. Dibuang! Maunya kulit orang yang digigitin. Perasaan ibu gak pernah macem-macem sama Sumanto deh, dek.. :(

Sekarang, gigi Jiwo sudah 14 biji (biji?). Bersyukur sih sebenernya karena sekarang Jiwo jadi bisa makan macam-macam. Tapi tetep aja, mulut bisa berdusta, tapi puting selalu bicara sebenarnya. Tsaelah, panggung mana panggung..

1 komentar

  1. Mwahahahaha puk puk puk..
    Jiwo mau nambah adik gak?

    BalasHapus