Arkadia. Diberdayakan oleh Blogger.

Melahirkan Bayi 4,5 Kilogram Secara Normal, Ini Rahasianya!

Sampai hari ini, pertanyaan yang paling sering saya terima soal kelahiran adalah "Kok bisa 4,5 kilo lahir normal?", saya antara bosyen jawab sama bosyen mikir. Gimana bisa saya jawabnya? Bahkan bayi saya kegedean di dalam kandungan pun saya gak tau. Dokter kandungan semacam merahasiakan ini dari saya. Jadi, saya gak pernah punya persiapan apa-apa untuk melahirkan bayi 4,5 kilo secara normal. Saya percaya banget, keberhasilan saya melahirkan bayi 4500 gram secara normal adalah murni mukjizat sang Maha Segala. But, lemme try..
 

Selama hamil, banyak usaha yang saya lakukan untuk bisa melahirkan lancar. Usaha yang saya lakukan sejak pertama kali saya tahu kalau saya hamil. Usaha yang tidak putus saya lakukan setiap hari sampai hari persalinan tiba. Mungkin ini adalah alasan kenapa Tuhan menghadiahkan saya kelahiran normal dan lancar dengan bayi besar. Si Maha Kuasa tentu tidak buta atas usaha hambanya :)


Sejak kehamilan saya berusia tiga bulan, teman-teman kostan saya yang masih single sudah heboh mencarikan saya tips-tips tentang kehamilan, persalinan dan merawat bayi. Mereka tanya sana sini sampai heboh konsultasi dengan bidan dan dokter kandungan. Pikiran saya saat itu adalah: yang hamil siapa yang heboh siapa -_-

Karena merekalah saya akhirnya dipaksa untuk berjalan kaki setiap sore, katanya, sering jalan kaki bagus untuk melancarkan persalinan. Jadilah saya ini setiap sore jalan kaki bolak-balik halaman rumah, padahal usia kandungan baru tiga bulan. Dan saat kehamilan saya memasuki usia 7 bulan, saya baru tau dari tukang pijet kalau jalan kaki untuk ibu hamil itu sebaiknya dilakukan ketika usia kandungan sudah 8 atau 9 bulan. Bukan sejak 3 bulan seperti saya. Err. Kalau ingat ini, rasanya pengen banget saya getok satu-satu itu cewek-cewek rempong.

Tapi beneran deh, kata dokter kandungan saya, jalan kaki setiap hari itu bagus banget untuk melancarkan persalinan. Waktu kandungan saya masuk usia 8 bulan, suami saya mewajibkan saya berjalan kaki setiap hari. Dan pakai timer! Sehari wajib minimal setengah jam. Kalau belum setengah jam belum boleh berhenti. Entah jalan kaki muterin perumahan atau sekedar bolak-balik di dalam rumah sambil twitteran kayak setrikaan salah gaul. Timernya tentu saja memanfaatkan alat yang ada, jam dinding atau handphone. Kalau saya lagi malas, andalan saya adalah mengajak suami untuk kencan di swalayan. Jadi, demi jalan kaki setengah jam, saya dan suami sering ke swalayan hanya untuk sekotak rokok atau bahan makanan gak penting. Kan kalau sambil cuci mata, jalan kaki setengah jam gak akan kerasa. Hahaha.

Trik lain untuk mengakali jalan kaki minimal setengah jam adalah mencari korban di phonebook untuk diajak gosip! hihi. Jalan kaki sambil ngegosip di telfon itu gak kerasa lho. Tau-tau udah lewat setengah jam aja. Kandungan saya sehat, jiwa mamak gosip saya juga sehat buanget :D

Lalu, usaha lain demi bisa melahirkan normal yang saya lakukan adalah senam hamil! Dan aw! Senam hamil di rumah sakit bersalin atau di kelas-kelas ibu hamil itu muahal. Sekali senam bisa sampai 50.000. Duit segitu, kan mendingan buat jajan bakso yes? Jadilah, saya mengakali senam hamil ini dengan memanfaatkan yang gratisan. ehem. Apalagi kalau bukan Youtube. Saya download sebanyak-banyaknya senam hamil dari youtube, trus saya ikutin deh di rumah setiap hari. Biasanya saya senam hamil sehari dua kali, pagi dan malam mau tidur. Karena stok video senam hamil saya banyak dan macem-macem, jadi setiap hari saya bisa ganti-ganti gaya. Hari ini nyontek senam dari videonya bidan indonesia, besok dari asosiasi ibu hamil amerika, besoknya lagi dari komunitas bidan afrika, dll dll dll. Jadi, acara senam hamil saya gak membosankan dan tentunyaaa... gak bayar. Modal pulsa modem, saya bisa ganti gaya senam hamil setiap hari. Gak ada instrukturnya juga, jadi kalau saya udah capek, ya saya bisa berhenti senam kapan aja. Asyik kan asyik kan? Asyik sama kere kadang bedanya tipis. hahahaha


Oiya, satu hal lagi yang bikin asyik kalau senam hamil ala saya. Sebelum senam, saya biasanya bikin susu hamil trus saya masukin kulkas. Selesai senam hamil pas lagi ngos-ngosan capek, saya minum susu dingin. Segerrr! Asyik, nikmat dan murah kan kan kan? :D

Hal lain yang saya percaya ikut berkontribusi dalam kelancaran persalinan saya adalah nutrisi. Selama hamil, pisang, susu dan madu adalah menu saya setiap hari. Kalau makanan, ini suami saya yang jadi satpamnya. Apapun yang masuk ke dalam tubuh saya selama hamil dijaga ketat sama dia. Sehari minimal harus ada sayur dan buah. Ikan-ikanan, ayam dan daging merah punya jadwal untuk giliran saya makan. Dan soal pantangan, suami saya jadi portal banget untuk makanan instan, msg, dan makanan mentah. Saya cuma boleh makan mie instan paling sering dua minggu sekali, itupun harus dengan birokrasi ke suami yang ribet. Mungkin kedengeran lebay, tapi saya menjalaninya dengan sangat sukacita. Demi anak pertama, apapun yang bisa membuatnya baik-baik aja di dalam, saya makan! Ya emang dasarnya tukang makan juga sih ya. hahahaha

Terakhir, kunci utama persalinan normal adalah percaya diri. Walaupun takutnya setengah mati sama acara gunting menggunting selangkangan saat persalinan, tetep pede aja. Yakin aja Tuhan selalu bantu apapun jalannya. Sekali lagi, kelahiran normal saya untuk bayi 4500 gram adalah murni kuasa sang Maha Segala. Kalau saya boleh milih, saya maunya bersalin dalam keadaan tidur, gak diapa-apain, gak sakit dan kerasa apa-apa. Bangun-bangun udah punya anak. Let's say: MENURUT LOOO!

9 komentar

  1. Wkakakkaaka....
    Yaaa ampyuunnn,,, emangg sesuatuu yah bunn qlo lagii masa kehamilan ituuuuu

    BalasHapus
  2. hoalah ada yang lebih gede dari anaku yang 4,1kg dg persalinan normal..itu aja bikin heboh warga sekampuang..hihi mendadak jadi artis :)
    hmmm Qodarullah perkiraan dokter ma bidan aku cuma 3kg jadi bisa normal. kata bidan pasca saya lahiran.."mb kl tau BB nya 4,1kg saya gak berani normal..."

    BalasHapus
  3. badan kecil kayak elu bisa ngeluarin 4.5 kg mak Pung? Subhanallah....

    BalasHapus
  4. Subhanalloh ... bisa ya mbakkkk... gak bisa bayangin

    BalasHapus
  5. Aku baru tau kalo jiwo lahir segitu gede, hehe. Tapi envy, mamanya tetap kurus :(.

    Kirain 4,15 udah gede lho, mama jiwo, hehe

    BalasHapus
  6. berat anakmu sama kayak mada anakku waktu lahiran (2014), normal juga, karena aku takut dibelek2 caesar sama dokter

    mampir2 ke blogku, mbak
    salam kenal yaaa

    BalasHapus
  7. Mbak bikin inspirasi bwat aq yang sekarang udah 3kg persalinan masih 3 Minggu lgi...
    Pengen banget bisa lahiran normal...

    BalasHapus
  8. Mbak bikin inspirasi bwat aq yang sekarang udah 3kg persalinan masih 3 Minggu lgi...
    Pengen banget bisa lahiran normal...

    BalasHapus