Arkadia. Diberdayakan oleh Blogger.

Imunisasi DPT, Mahaaaaaaal!


tanggal 15 kemarin, Jiwo imunisasi DPT sesuai jadwalnya. saya gak pernah ngerti DPT itu apaan. yang saya tau cuma Jiwo imunisasi sesuai jadwal. udah. gak urusan deh dia imunisasi apa dan dimasukin obat-obatan apa. terima beres pokoknya. males cari tau banget ya? hahaha emang.

Seperti imunisasi pertamanya, imunisasi kedua ini pun kami percayakan pada dokter. gak tau kenapa. saya agak-agak gimanaa gitu sama puskesmas. agak cemas. walaupun kata orang tua puskesmas dan dokter sama aja. tapi saya kekeuh bawa Jiwo ke dokter. namanya anak sendiri, saya bener-bener takut dia salah penanganan. jadi ya, dokter aja lah.

Sampai di dokter, dia ditimbang dan saya gak kaget sama hasil timbangannya. bayi dua bulan beratnya 6,5 kilo. hahahaha. yang lain mangap gak percaya. saya cengar-cengir aja udah biasa. udah apal banget. ini bayi lahirnya aja 4,5 kilo, waktu imunisasi pertama 5,5 kilo, jadi kalau sekarang 6,5 kilo ya wajar aja. meskipun emang kegedean banget berat segitu buat usianya dia. hihi

Dia di imunisasi tiga kali. suntik di tangan kiri, suntik di paha, terus tetes di mulut. sempet nangis kenceng gara-gara gak boleh nenen sehabis imunisasi. kata dokternya, tunggu 15 menit dulu baru disusuin lagi. yaudah deh didieamin aja dia nangis-nangis minta nenen.

Nah, pas bapaknya bayar ke kasir. wakwaaaw. biaya imunisasinya 360.000. iyah sodara-sodara, tiga ratus enam puluh ribu! mahal bangeeeeet. kata Mama saya, imunisasi di puskesmas paling mahal 20.000. kalau yang normal paling goceng alias 5000 perak. waduuuh. bedanya banyak banget 355.000. mau sehat malah tekor.

Sampe rumah, lagi-lagi saya gak mau dikalahin sama kebodohan. imunisasi apaan bisa sampai mahal banget begini. saya bertanyalah pada om google. dah oooh.. pantesan mahal. ternyata DPT ini imunisasi untuk menangkal tiga penyakit penting, yaitu difetri, tetanus dan pertusis. dan pemerintah sebenernya udah menyediakan imunisasi ini secara murah meriah di puskesmas. pantesan mahal banget yah, nekat sih imunisasi di dokter. Ngahahahaha

Gak apa-apa lah, jadi pelajaran aja. biar imunisasi selanjutnya di puskesmas, nurut sama Mama. buktinya saya sampai sekarang masih sehat walafiat, padahal waktu kecil anak puskesmas banget. Muehehehe

15 komentar

  1. Huuaa''
    Seperti comment aku sblum'a bun,, memang di dokter anak itu ya lebih mahaaaalll dr bidan,,karna apa??
    1. Biaya dokter'a
    2. Memang ada tambahan vaksin atau menangkal penyakit..
    3. Kadang,kita imun DPT qlo di RS. Ga ada schedule tanggal brp'a nya kan,, nah dri situ pihak RS membuka vaksin'a itu khusus buat kita,, walaopun sisanya ntah dikemanaain,, (pengalaman spupu.red )qlo di klinik ato bidan kan ada jadwal'a
    tapi,kan bunda prnah bilang,,qta Чά‎​πƍ dlu di bidan ato klinik Ĵчğå ampe skrg sehat2 aja,aman2 aja kann,,
    Hhhee.. Dareen ajah aku imun di klinik,, alhamdulilaah gpp,,dan insya allah strusnya sehat wal'afiat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo mnurut ku sih bagusan si dokter..kalo di bidan kan obat nya yg biasa alias dari pemerintah..
      Nah, kalo d dokter itu obatnya gak buat panas selain itu di impor dari luar negeri ..plus di dalam kndungan vaksin DPT nya jg ada vaksin HIB untuk mencegah penyakit radang otak atau meningitis..
      So,,wajar mom kalo d dokter itu mahal ..

      Hapus
  2. Kmrn barusan imunisasi ini, habis± 700-AN buw..

    BalasHapus
  3. imunisasi emg mahal ya..aku lumayan beruntung pas Fylly msh hrs sering di imunisasi, itu suami msh kerja di bank asing yg lama.. nah di sana itu benefit kesehatannya bgs bgt dibanding bank asing tempat aku kerja... vaksin anak dicover apapun itu ampe umur 5 thn.. jd kita ga puyeng...

    skr fylly udh ga prlu imunisasi trlalu srg lg kyk dulu... dan suami jg udh pindah kerjaan... tp untungnya limit imunisasi dr kntor yg baru , walo ga segede yg lama msh cukup utk mengcover . bangkrut kalo ga pake asuransi kntor mba -__-

    BalasHapus
  4. Hihihi, toss dulu.
    Pas pertama kali imuns DPT, aku maunya di dokter dan anti-panas.
    Anak pertamaa... Dieman2 banget, dan kasih semuanya yg glamour.
    Tpi krn mahal dan (baru nyadar) kalo imuns dasar itu udh disubsidi sm pemerintah dan harganya murah.
    Selanjutnya tiap imuns dasar, aku selalu ke bidan.
    *teteup.. males ke Puskesmas, padahal bidannya mungkin jg bidan Puskesmas*
    Tapi utk imuns2 tambahan baru deh ke dokter.

    Jdi kepikir, kapan2 aku nulis jg tentang imuns ahh... :)

    BalasHapus
  5. Halooo semuaanyaa..
    toss duluu juga.
    memang pas pertama ga ada masalah sama bi.imunisasi anak,mikirnya sih simple aja.ortu yg baik sedikit mahal tidak masalah.
    barulah hari ini nyadar sodara sodarraaa...si kecil imunisasi DPT di Rs.swasta karena waktu itu sempat dirawat dsana krn radang paru/flu batuk (ketularan bapaknya)hehehehe.setelah kekasir mau bayar obat ternyata biayanya 813ribu.*tepok jidat
    setelah saya dan istri berunding kyk juri Xfaktor akhir saya putuskan..*KABUR*hahahahaa
    walaupun ga banget buat saya..(ini sekalian curhat gapapa ya...sekalian.ihihi)
    setelah dari RS saya browsing perbedaan obat Engerix dan yg dipuskesmas ternyata kualitas sama saja.obat obatan itu disimpan pada kulkas khusus bersuhu 8derajat,tentunya itu kulkas mahal sekali,misal bikin es batu bisa langsung jadi..hehehe.
    nah,kualitas kulkas pendingin milik puskesmas dan Rs suasta ternyata malah lebih bagus punya Puskesmas,karena langsung dari WHO PBB.jadi MUTU obatnya tuhh samaaa sajaaaaaa
    Mulai sekarang mau imunisasi dipuskesmas saja deh..kalo anak memang sakit barulah ke RS.demi anak mahh apa aja dilakuin yaa..
    kalo berkenan mampir ke www.hello-pet.com yaahh..makasihh.byee

    BalasHapus
  6. bund aq kan lahiran SC di RS 2x kontrol ke spa skalian di imunisasi jg ma SPA nya 2x hptitis B 1x polio. nah kmaren dr bcg itu pindah ke bidan.....pentabio 1 di bidan. pas dedek panas sy pergi ke spa...buat priksa eh buku nya diliatin ma dokternya.katanya kalo lanjut imunisasi di bidan hepatitis b nya bisa,4x harusnya 3x..... padahal kalo di RS mahal bgt. N saya pgen lanjut di bidan. gmna ya bunda......kalo hepatis ny double gtu.hiks jd bingung

    BalasHapus
  7. Smaaaa bunda" sya kmrn hbis imunisasi rotavirus dan influenza kta pak dokter sie investasi msa depan..sperti biasa saya dan suami sudah nyiapin tuh dana khusus buat si kcl. Kami berpikir sie coba imunisasi di dokter praktek di rumah sie bun.dan hasilnya mengejutkan luar biasa untuk 2 imunisasi kita harus mengeluarkan 1.300000.luar biasa..smpe sekarang pun kami masih bingung selanjutnya mau imunisasi dimana.karena awalnya kami berpikir untuk anak yg terbaik sie.hahahah. mau tnya bunda" kalo slain yg di subsidi pemerintah atau imunisasi tambhn di bidan itu juga disediakan atau tidak ya..terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Imunisasi tambahan itu hanya d dokter bund..
      Di bidan hanya menyediakan vaksinasi dasar lengkap doang ..

      Hapus
  8. alo mama jiwo....untuk imunisasi dasar seperti DPT bisa bgt gratis di puskesmas. termasuk imunisasi BCG juga polio.

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo bu dokter avis. boleh tanya ya. untuk imunisasi dpt dan hib apakah juga gratis di puskesmas? tks

      Hapus
  9. Halo bunda....
    kalau Intan imunisasinya cukup di Posyandu.xixixixi..
    kakak iwo mah sehat terus ya kak....

    _papa Intan_

    BalasHapus
  10. hehehe gapapa ya mbak mahal sekali biar gak penasaran, tapi makasih lho sharingnyaaa

    salam,
    ara

    BalasHapus
  11. Imunisasi di RS memang mahall, tapi saya agak ragu juga bawa ke POsyandu huhuhu apalagi Nak Bayik aku ada riwayat kejang demam, jadi mau ga mau ke dokter langganannya nih soalnya udah percaya. Trus yang DPT ke-3 (terakhir) ini rencana mau yang ga demam dan harganya 1,3jt hikss takut demam ntar kejang lagi. Apapun demi anak ini :')

    BalasHapus
  12. dokter mmg mahal.. sy di papua.. kemarin BCG sm DPT bayar 1.2 jt.. tp itu yg ga buat panas.. klu yg bisa menyebabkan panas 400rb aja.. hehehe

    BalasHapus