Arkadia. Diberdayakan oleh Blogger.

Asi Rembes? Pakai Breastpad!

Sampai hari ini, Alhamdulillah asi saya lancar banget. Bahkan bisa dibilang banjir. padahal saya gak konsumsi vitamin-vitamin asi, makan pun sedoyannya. Apa aja dimakan, termasuk pete jengkol dan sambel! Hahahaha. Makannya saya bersyukur banget dan agak takjub juga, asi saya bisa sampe ngucur begini. Banjir njir njirr.


Mungkin rata-rata ibu menyusui mengalami ya, kalau payudara yang satu sedang menyusui, pasti payudara yang lain asi nya netes-netes ikut keluar. Nah, saya juga seperti itu. Tapi bedanya, asi saya netesnya gak kira-kira. kalau disumpel pakai kain atau handuk, wah gak ngaruh deh. Pasti rembes mbes sampai handuk kecil yang buat nyumpelnya bisa diperas dan keluar air susu. Saya pernah saking risihnya dengan tetesan yang gak berhenti-berhenti, akhirnya menampung payudara yang satu dengan mangkuk. Selesai menyusui payudara yang satu, payudara yang lainnya menghasilkan setengah mangkok air susu! hahaha

Belum lagi setiap setengah jam sekali, asi saya netes-netes dari dua payudara. Sukseslah saya setiap setengah jam sekali ganti baju atau ganti sumpelan (kain atau handuk kecil). Cucian baju saya saingan deh sama cucian bajunya Jiwo. Buanyak! Ini tambah kacau ketika saya kuliah atau keluar rumah. Rasanya saya selalu dihantui "awas rembes.. Awas rembes.. Malu-maluin bajunya basah". Jadi setiap saya keluar rumah atau kuliah, sumpelan kain dibalik bra saya tebel banget. Kalah deh Jupe :D

Sampai akhirnya saya merasa dipermainkan asi. Aduh, hidup saya rempong ngurusin rembesan asi doang. Dan kembalilah saya pada google. Si serba tau tempat mamah baru nan kuper ini banyak tanya. Hihi. Dari google saya menemukan cerita-cerita soal sumpelan payudara modern. Namanya breastpad. Wah.. Saya bener-bener kuper soal menjadi ibu. Sampai breastpad aja saya baru tau sekarang. Kalau kata suami saya, Breastpad ini pembalut, tapi untuk payudara. Jadi si asi yang banjir akan terjebak dalam breastpad dan anti rembes tentunya.

Tanpa pikir panjang, saya merayu suami lagi untuk membeli breastpad idaman itu. Suami mengiyakan dan saya pesan satu pack breastpad yang cuci pakai (isi 3 pasang) ke online shop langganan. Sengaja beli yang bisa dicuci, soalnya kebayang kalau yang sekali pakai buang. Asi banjir saya ini bisa buang-buang uang banyak! Sebenarnya online shop ini langganan saya waktu belanja clodi dan masih tetangga satu perumahan. Siapa sangka dia juga jual breastpad. Hihi. eh ternyata si mbak pemilik online shop ini malah gak mau dibeli breastpadnya. Dia kasih saya hadiah satu pack breastpad sebagai hadiah lahiran. Horay! Saya punya breastpad! :D


Saya pakai breastpad merk GG. Nyaman sekali... Breastpadnya besar dan lembut, cocok deh sama payudara saya yang over size ini. Jadi asi saya yang netes-netes sekarang aman tertampung di breastpad dan gak rembes lagi ke baju. Baju saya tetap kering dan saya gak rempong lagi ngurusin asi netes. Walau ternyata tiga pasang breastpad sangat kurang buat saya. Karena bocornya asi saya ini sampai banjir, sekali pakai breastpad hanya bertahan dua sampai tiga jam saja. Selebihnya ya seperti pembalut, kalau kepenuhan bisa tembus. Sukses deh saya harus mengeluarkan jurus andalan. merayu suami lagi, lagi dan lagi, terus beli breastpad lagi deh. Alhamdulillah.. Sekarang hidup saya tentram tanpa rempong mikirin baju basah karena rembesan asi. Jumlah cucian baju saya juga jadi turun drastis, diganti sama cucian breastpad! Hehe


Tidak ada komentar